How Honest Are You?

Thursday, 31 July 2008




You Are A Little Honest



Sometimes you do the right thing, but not often

You prefer to look out for yourself most of the time

But sometimes honesty does get the better of you

Here's hoping you answered this quiz honestly

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 8 comments Links to this post  

Kau Sahabat Kau Teman

Wednesday, 30 July 2008



Munsyid: Hijjaz

Telah tiba saat waktu kau tinggalkan kami
Kerana takdir yang Maha Esa telah menetapkan
Sedih rasanya hati ini bila mngenangkan
Kau sahabatku kau teman sejati

Tulus ikhlasmu luhur budimu bagai tiada pengganti
Senyum tawamu juga katamu menghiburkan kami
Memori indah kita bersama terus bersemadi
Kau sahabatku kau teman sejati

Sudah ditakdirkan kau pergi dulu
Di saat kau masih diperlukan
Tuhan lebih menyayangi dirimu
Ku pasrah diatas kehendak yang Esa

Ya Allah, tempatkannya di tempat yang mulia
Tempat yang kau janjikan nikmat untuk hamba Mu
Sahabatku akan ku teruskan perjuangan ini
Walau ku tahu kau tiada di sisi

Perjuangan kita masih jauh beribu batu
Selagi roh masih di jasad hidup diteruskan
Sedih rasa hati ini mengenangkan dikau
Bagai semalam kau bersama kami

Moga amanlah dan bahagia dikau di sana
Setangkai doa juga Fatehah terus kukirimkan
Moga di sana kau bersama para solehin
Ku sahabatku kau teman sejati




@ Stong, Kelantan, Dabong

@ Saat-saat terakhir

@ Inna lillah wa inna ilaihi raji'oon

Selipar Tat Sing Kesayangan (Saiz 11)
23 Zulhijjah 1428 - 26 Rejab 1429
Kau sahabatku, kau teman sejati..

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Four Engineers In The Car

Tuesday, 29 July 2008

Four men rode in a car: a mechanical engineer, an electrical engineer, a chemical engineer, and a computer engineer.

The car stalled out.

The mechanical engineer said, "It must be the pistons; let's repair them and be on our way."

The electrical engineer said, "It has to be the spark plugs; we'll replace them and be ready to roll in no time at all."

The chemical engineer said. "No, it's got to be bad gas; we'll flush the system and be on our way."

They turned to the computer engineer. "What do you think we should do?" they asked.

The computer engineer shrugged and said, "Let's get out of the car, close the doors, then get back in and try restarting it."

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Rumahtangga Dakwah

Monday, 28 July 2008

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 1 comments Links to this post  

Kisah Anak Ikan

Sunday, 27 July 2008

Cerita ini mengisahkan seekor anak ikan dan ibunya yang sedang berenang-renang di lautan dalam. Ibu ikan sedang mengajar anak kesayangannya akan erti kehidupan dan realiti yang mereka hadapi.

Anak ikan ini bertanya, "Apa banyakkah perkara yang anakanda tidak ketahui wahai ibu?"

Ibu ikan ini pun berkata, "Duhai anakku yang ku kasihi, sesungguhnya terdapat suatu perkara yang amat penting yang ibu ingin sampaikan. Ajaran ini telah disampaikan oleh pendita-pendita ikan yang terulung sejak zaman berzaman, telah disebarkan kepada seluruh warga alam air ini dan ibu harap anakanda juga ambil berat apa yang ingin ibu katakan...

Suatu hari nanti, anakanda akan beruji dengan godaan-godaan yang mengelirukan akal. Akan anakanda jumpa cacing yang sungguh enak sedang dicucuk oleh mata kail dan diikat pada tali yang tidak nampak oleh mata kasar. Cacing itu kelihatan sungguh mengiurkan, sungguh lazat sehinggakan anakanda tidak terfikir akan apapun kecuali utk menikmati juadah yang enak itu. Tetapi anakanda kena ingat itu hanyalah muslihat manusia, mengumpan anakanda ke alam lain yang penuh sengsara."

"Alam apa itu ibu?"

"Jika anakanda terjerumus ke perangkap manusia itu, leher anakanda akan disentap oleh besi yang bercangkuk tajam dan akananda akan merasa kesakitan di mulut anakanda. Kemudian, mereka akan tarik anakanda ke arah sesuatu yang menyilau pandangan sehingga anakanda rasa anakanda akan buta. Anakanda akan di campak umpama sampah di perut perahu mereka dan anakanda akan berasa sesak kerana anakanda bukan lagi dikelilingi oleh air tetapi udara.

Kemudian mereka akan membawa anakanda ke pasar, mereka letakkan harga. Ada manusia yang datang dan mencocok-cocok badan anakanda sebelum ada yang membawa anakanda ke rumah mereka. Siksaan mereka belum selesai. Manusia itu akan mengelar- ngelar anakanda, menghiris daging dan meletakkan garam dan.. pedihnya ibu tak dapat bayangkan dan ceritakan.." sambil si ibu tunduk sayu dan ketakutan.

"Setelah dikelar-kelar, anakanda akan melihat minyak yang panas mengelegak sehingga percikannya bisa meleburkan kulit anakanda yang halus itu. Manusia kemudiannya akan menurunkan anakanda ke dalam minyak yang panas itu sehingga segala daging dan kulit anakanda melecur dan bertukar warna.

Akhirnya, anakanda akan dilapah, dimamah dan dikunyah oleh gigi-gigi manusia yang tidak mengenal erti belas kasihan itu. Semua siksaan itu berpunca dari godaan yang sedikit. Ibu berpesan agar anakanda ingat dan berhati-hati di laut lepas tu..."

Si anak hanya mengangguk-anggukkan kepalanya. Dalam hatinya masih tidak yakin kerana belum pernah ketemu cacing yang sebegitu.

Suatu hari setelah di anak ini remaja dan bersiar-siar dengan kawan-kawannya, mereka terlihat seekor cacing yang amat besar, tampak lazat berseri-seri. Semua ikan-kan itu telah mendengar cerita dari orang tua masing-masing. Cuma baru sekarang melihatnya dengan mata kasar sendiri. Masing-masing menolak satu sama lain dan mencabar-cabar agar pergi menjamah juadah itu. Akhirnya si anak yang tidak yakin dengan ceritaibunya tadi berkata,

"Ahhhh... Masakan benar kata-kata ibuku. Makanan selazat ini tidak akan mendatangkan apa-apa kecuali kenyang perutku. Ini habuanku!" terlintas nafsu yang datang menggoda. Lalu setelah si anak itu mengangakan mulutnya luas-luas dan dengan rakusnya membaham cacing itu, mulut dan tekaknya terasa kesakitan yang amat sangat. Setelah puas cuba melepaskan diri, si anak tadi berasa kesal dan sedih dlm dirinya kerana dia tahu apa yang ibu katakan memang benar. Cuma segalanya sudah terlambat, hanya kerana nafsu.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Belajar Menjadi Sabar

Saturday, 26 July 2008

Suatu hari seorang ibu meninggalkan anaknya di dalam buaian sementara dia keluar ke semak-semak belakang rumahnya untuk mencari kayu api. Kebetulan pada ketika itu tiada seorang pun anggota keluarga lain di dalam rumah itu. Lalu tinggal lah sang bayi yang sedang tidur nyenyak itu ditemani oleh seekor kucing jantan. Kucing jantan itu sebenarnya adalah kesayangan dan sekaligus menjadi hiburan bagi seisi keluarga.

Beberapa ketika setelah si ibu keluar, tiba-tiba seekor ular sawa yang cukup besar merayap menaiki rumah. Seekor kucing dengan mudah dapat mengesan pencerobohan seekor atau beberapa ekor ular. Mula-mula dilihatnya sahaja ular itu merayap masuk, tetapi apabila ular itu mula menjenguk ke dalam buaian, si kucing segera membuka kukunya. Dan si ular mula membuka mulut utk melahap bayi, tanpa melengah si kucing segera menerkam.

Terjadilah pergomolan yg luar biasa. Sasaran si kucing hanyalah kepala ular. Percubaan ular untuk membelit si kucing tidak berjaya. Kucing adalah antara makhluk yang pantas. Si ular cedera parah dengan cakaran demi cakaran si kucing dan akhirnya matilah ular sawa itu. Seketika kemudian si ibu pulang dari dari hutan. Si kucing segera menyambutnya di tangga sambil mengiau ngiau. Tetapi alangkah tekejutnya si ibu apabila melihat mulut dan kaki si kucing berlumuran dengan darah.

Maka tanpa usul periksa dengan golok di tangan si ibu terus membunuh si kucing kerana dia percaya si kucing telah membaham bayinya dalam buaian. Matilah si kucing dengan penuh kesedihan dan tangis. Puaslah hati si ibu. baru kemudian dia berlari masuk ke rumah menerkam ke arah buaian. Tetapi bayinya masih kelihatan nyenyak di dalam buaian. Si ibu hairan. Kakinya tersandung sesuatu.

Alangkah terkejutnya si ibu apabila melihat seekor bangkai ular sawa sebesar peha dengan kepalanya sudah pecah bergeletak di lantai. Kini tahulah ibu bahawa ular itu telah dibunuh oleh si kucing. Anaknya telah diselamatkan oleh si kucing.

Sambil menangis si ibu berlari keluar mendapatkan si kucing. Dipangkunya kucing kesayangannya itu tetapi apakan daya, semuanya sudah terlambat. Suatu penyesalan tak akan berguna lagi.

Pengajaran:

Begitulah selingkar kisah yg dilakukan oleh manusia yang amat merugikan kerana malasnya manusia untuk terlebih dahulu berusul periksa.

"Sudah terantuk baru tengadah". "Baik tersalah kain daripada tersalah mulut". "Akibat pulut santan binasa". "Sudah terduduk baru berlunjur". Semuanya merupakan perumpamaan dan kiasan orang tua-tua yang masih diguna hingga sekarang, tetapi berapa ramaikah yang mengambil pengajaran daripadanya?

Akhirnya dengan mudah kita berkata "Ahh kita kan manusia biasa, membuat silap tu biasalah".

Puncanya kita malas berusul periksa, tidak sabar dan tidak menggunakan pemikiran semasa membuat sesuatu keputusan. Oleh itu marilah kita berusaha belajar menjadi penyabar, berusul periksa, meggunakan hati dan akal, menimbangkan sesuatu dengan seadilnya sebelum kita membuat sesuatu keputusan. Semoga impian kita akan terlaksana.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

A Meaningful Story About Our Parents

Friday, 25 July 2008

A simple man tells how his booking an air ticket for his father, his first flight, brought emotions and made him realize that how much we all take for granted when it comes to our parents.

My parents left for our native place on Thursday and we went to the airport to see them off. In fact, my father had never traveled by air before, so I just took this opportunity to make him experience the same. In spite of being asked to book tickets by train, I got them tickets on Lufthansa.

The moment I handed over the tickets to him, he was surprised to see that I had booked them by air. The excitement was very apparent on his face, waiting for the time of travel. Just like a school boy, he was preparing himself on that day and we all went to the airport, right from using the trolley for his luggage, the baggage check-in and asking for window seat and waiting restlessly for the security check-in to happen. He was thoroughly enjoying himself and I, too, was overcome with joy watching him experience all these things.

As they were about to go in for the security check-in, he walked up to me with tears in his eyes and thanked me. He became very emotional and it was not as if I had done something great but the fact that this meant a great deal to him.

When he said thanks, I told him there was no need to thank me.

But later, thinking about the entire incident, I looked back at my life.

As a child how many dreams our parents have made come true. Without understanding the financial situation, we ask for football, dresses, toys, outings, etc. Irrespective of their affordability, they have satisfied to all our needs. Did we ever think about the sacrifices they had to make to accommodate many of our wishes?

Did we ever say thanks for all that they have done for us?

Same way, today when it comes to our children, we always think that we should put them in a good school. Regardless of the amount of donation, we will ensure that we will have to give the child the best, theme parks, toys, etc. But we tend to forget that our parents have sacrificed a lot for our sake to see us happy, so it is our responsibility to ensure that their dreams are realized and what they failed to see when they were young, it is our responsibility to ensure that they experience all those and their life is complete.

Many times, when my parents had asked me some questions, I have actually answered back without patience. When my daughter asks me something, I have been very polite in answering. Now I realize how they would have felt at those moments.

Let us realize that old age is a second childhood and just as we take care of our children, the same attention and same care need to be given to our parents and elders.

Rather than my dad saying thank you to me, I would want to say sorry for making him wait so long for this small dream. I do realize how much he has sacrificed for my sake and I will do my best to give the best possible attention to all their wishes. Just because they are old does not mean that they will have to give up everything and keep sacrificing for their grandchildren also. They have wishes, too.

Take care of your parents.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Allah Maha Pengasih

Thursday, 24 July 2008

Sepasang suami isteri yang sudah menikah selama 7 tahun dan memiliki 3 orang anak, terlibat dalam sebuah pertengkaran hebat.

Begitu hebatnya pertengkaran mereka, sampai akhirnya mereka memutuskan untuk bercerai, mengakhiri kehidupan rumah tangga mereka secepat mungkin. Mereka menemui seorang peguam, untuk melangsungkan perundingan pembagian harta diantara mereka, perundingan berlangsung lancar, namun akhirnya sebagian besar masalah terselesaikan, baik tanah, rumah, dan semua aset harta mereka dapat dibagi dan mencapai kepuasan kedua belah pihak.

Hanya satu hal tidak ditemukan jalan keluarnya, yaitu mengenai pembagian anak [jangan lupa anak mereka tiga orang], baik si suami maupun si istri sama sama ingin mengasuh 2 anak, tidak ada yang mau mengalah, dan anak tidak mungkin dibelah dua seperti pada Zaman Sulaiman dulu.

Akhirnya mereka menemui seorang tokoh agama, meminta nasihat bagaimana jalan keluar yang harus ditempuh. Sang Imam akhirnya memberikan jalan keluar yang bijak, iaitu mereka diminta menunda perceraiannya selama satu tahun, mereka harus menambah satu orang anak selama satu tahun, bila Tuhan mengizinkan perceraian mereka, Tuhan akan memberikan tambahan satu anak, total menjadi 4 anak, sehingga mudah untuk dibagi diantara mereka berdua.

Kerana si suami dan si istri sangat serius untuk bercerai, mereka berusaha keras untuk menambah anak, dan akhirnya mereka berhasil.

Setahun kemudian, ketika Sang Imam berjalan jalan, beliau bertemu dengan pasangan suami istri ini, sedang bergandengan tangan dengan mesra, sehingga Sang Imam bertanya: "Apakah Kalian tidak berhasil menambah anak sehingga kalian batal bercerai?"

Sang Suami lalu menjawab: "Tuhan Maha Pengasih, Dia memberikan kami tambahan anak, tapi sekaligus juga memberikan isyarat agar kami saling memaafkan dan saling mengasihi, kami memutuskan untuk tidak bercerai".

"Bagaimana Tuhan memberikan isyaratNya?" tanya Sang Imam.

"Tuhan memberikan kami tambahan anak, bukan satu anak, tapi dua anak, anak kembar!!"

Beberapa hikmah:

1. Menunda tindakan negatif sering bermanfaat, apalagi ketika seseorang sedang dikuasai emosi. Ada baiknya jika kita sedang marah kita menunda sesuatu yang ingin kita lakukan. Betapa banyak penghuni penjara yang menyesal: mengapa ketika marah memukuli istri, anak, dan lain lain lagi sampai tewas....

2. Mampu mengendalikan marah [emosi] adalah kunci kebaikan, sehingga nabi saw menekankan laa taghdhab [jangan marah] kepada sahabatnya.

3. Kisah diatas menunjukkan kasih sayang Allah, tetapi ada yang lebih baik daripada kisah diatas yaitu pasangan suami isteri yang selalu berhasil meredam pertengkaran mereka. Mungkin keluar rumah meninggalkan isteri/suami yang marah untuk sebentar kemudian kembali membawa buah tangan/peralatan baru kesukaannya akan membuatnya tersenyum, meminta maaf dan berfikir betapa baiknya suaminya/isterinya.

4. Pertengkaran itu lumrah rumah tangga. Dengan pertengkaranlah keharmonisan semakin terasa nikmat. Orang bijaksana akan menikmati pertengkaran dan masa-masa setelahnya dengan tetap mengendalikan suasana agar tidak sampai keluar dari sunnah Nabi saw. Karena pertengkaran itu seperti api: sedikitnya bermanfaat tetapi besar dan luasnya membinasakan.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Menghindari Sifat Pemarah

Wednesday, 23 July 2008

Sifat pemarah itu berasal daripada sifat sombong (ego). Lagi besar ego seseorang lagi besar marahnya. Ini berkaitan pula dengan kedudukan seseorang. Kalau tinggi kedudukan seseorang, besar pangkatnya, banyak hartanya, ramai pengikutnya, maka akan tinggilah ego seseorang dan akan menjadi-jadilah pemarahnya. Sebaliknya jikalau kurang segalanya, maka akan kuranglah egonya dan akan kurang jugalah pemarahnya.

Sifat pemarah ini ada pada hampir semua orang seperti juga hasad dengki. Kenapa kita mesti marah ? Telah berkata Mujahid di dalam sebuah bait syair "Takdir Allah telah putus dan putusan Allah telah terjadi. Istirehatkan hati dari kata-kata "Barangkali" dan "Kalau".

Setiap kelemahan dan kesilapan manusia adalah ujian untuk kita. Allah mahu melihat bagaimana sabarnya kita dan malunya kita kepada Allah dengan mengucapkan "Inna lillahi wainna lillahi raji'un".

Pernah ditanya Ahnaf bin Qais, bagaimana dia boleh mengekalkan sifatnya yang lemah lembut itu.

Ahnaf menjawab: " Aku belajar dengan Qais bin Asim iaitu pada satu hari sedang berehat-rehat, masuk hambanya membawa panggang besi yang berisi daging panggang yang masih panas. Belum sempat daging itu diletakkan dihadapan Qias, tanpa sengaja besi pemanggang yang panas itu jatuh terkena anak kecil Qais.

Menjerit-jeritlah si anak, kesakitan dan kepanasan sehingga meninggal dunia. Qais yang melihat peristiwa itu dengan tenang berkata kepada hambanya yang sedang pucat dan menunggu hukuman "Aku bukan sahaja tidak marah kepada kamu tetapi mulai hari ini aku akan membebaskan kamu." Begitulah sopan santun! Ya dan pemaafnya Qais bin Asim" Kata Ahnaf mengakhiri ceritanya.

Bukannya Qais tidak menyayangi anaknya tetapi Qais memandang segala kejadian itu adalah dari Allah. Jikalau dia bertindak memarahi hambanya, maka hakikatnya dia memarahi Allah. Dia redha dengan ujian yang ditimpakan kepadanya. Tidak ada di dalam kamus hidupnya perkataan kalau atau barangkali. Hatinya tidak terasa dia " tuan" kerana apa yang ada padanya dirasakan amanah dari Allah. Yang bila sampai ketikanya Allah akan ambil kembali.

Kita mesti ubati hati kita. Kita kita mesti membuangkan rasa rasa "ketuanan" kita yang menyebabkan kita menjadi pemarah dengan melakukan mujahadatun nafsi. Di antara langkah yang perlu kita hadapi untuk menghilangkan marah ialah :

a) Mula-mula kita perlu malu dengan Allah s. w. t akan segala tindak-tanduk kita. Allah memerhatikan segala perlakuan dan sikap biadab kita.

b) Bila datang rasa hendak marah, ingatlah kita ini hanyalah manusia yang hina.

c) Banyakkan berdiam diri dan berdoa kepada Allah agar Allah selamatkan kita daripada sifat marah.

d) Hendaklah ingat kesan daripada sifat marah itu mungkin akan membawa kepada permusuhan dan pembalasan dendam dari orang yang anda marahi.

e) Cuba bayangkan betapa buruknya rupa kita ketika kita sedang marah. Ianya lebih buruk daripada perlakuan seekor binatang jikalau anda didalam keadaan yang marah.

f) Apabila datang marah, banyakkan baca Ta'awwuz (A'uzubillahi minas Syaitanirrajim) kerana marah itu datangnya daripada syaitan.

g) Apabila marah sedang memuncak, ambil wudhu keranawudhu dapat menenangkan api kemarahan yang sedang membara.

h) Jikalau tidak boleh hilang marah dengan hal tersebut di atas, hendaklah tidur. Kerana ianya akan meredakan perasaan marah apabila bangkit daripada tidur

i) Tauhid kita perlu tepat. Setiap sesuatu itu datangnya dari Allah dan akan kembali kepada Allah. Kenapa kita perlu marah. Kalau kita bersalah, kita tidak suka orang memarahi kita. Maka begitulah orang lain yang melakukan kesilapan, juga tidak suka dimarahi. Tegurlah dengan lemah lembut dan kasih sayang.

Satu cara lagi, apabila datangnya marah, sedangkan anda berdiri, maka duduklah, sekiranya duduk, maka bersandarlah, Insha Allah kemarahan akan mulai reda. Dengan cara demikian, seperti ulasan saudara fansuri, keegoan akan berkurangan. Tetapi apa yang berlaku, apabila naik marah, yang bersandar akan mula menetapkan duduknya dan seterusnya berdiri, maka kemarahan sudah tidak dapat dikawal.

Marah ertinya gerakan nafsu diri, seketika meluap darah jantung dari suruhan syahwat utk mempertahankan diri dan utk melepaskan dendam. Cuma kemarahan itu tidak boleh timbul kalau tidak pada tempat dan waktunya. Bila kemarahan telah timbul tidak ditahan dgn fikiran dan akal sebelum! dia menjalar, tidak ubahnya dia dengan api yg membakar, darah naik laksana wap, memenuhi otak, sehingga gelap menyelubungi hati sehingga tidak sanggup berfikir. Menyelimuti seluruh urat saraf, penglihatan nampak kecil bila memandang orang, ketika itu pertimbangan hilang, akal tertutup, fikir tersentak, angan-angan habis.

Orang yg marah adalah laksana gua batu yg terbakar api terkurung di dalamnya dan angin masuk juga mengipasnya sehinggalah terkumpullah di dalam gua asap dan wap yang menambahkan panas. Kedengaran api memakan kelilingnya habis menjadi bara Meskipun diusahakan menyiram.. maka air penyiram itu akhirnya akan menjadi minyak tanah menambah kerasnya api. berbanyakkanlah beristighfar, itulah senjata orang-orang mukmin

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Beberapa Cara Mendekatkan Diri Kepada Allah

Tuesday, 22 July 2008

1. Sholat wajib tepat waktu, selalu berdoa dan berdzikir kepada Allah
Dengan sholat, berdo'a dan dzikir kepada Allah, Inya Allah hati menjadi tenang, damai dan makin dekat dengan-Nya

2. Sholat tahajud
Dengan sholat tahajud Insya Allah cenderung mendapatkan perasaan tenang. Hal ini dimungkinkan karena di tengah kesunyian malam didapatkan kondisi keheningan dan ketenangan suasana,yang tentu saja semua itu hanya dapat terjadi atas izin-Nya. Pada malam hari, diri ini tidak lagi disibukkan dengan urusan pekerjaan ataupun urusan-urusan duniawi lainnya sehingga dapat lebih khusyu saat menghadap kepada-Nya.

3. Mengingat kematian yang dapat datang setiap saat
Kematian sebenarnya sangat dekat, lebih dekat dari urat leher kita. Dan dapat secepat kilat menjemput.

4. Membayangkan tidur di dalam kubur
Membayangkan tidur dalam kuburan yang sempit , gelap dan sunyi saat kita mati nanti. Semoga amal ibadah kita selama di dunia ini dapat menemani kita di alam kubur nanti.

5. Membayangkan kedahsyatan siksa neraka
Azab Allah sangat pedih bagi yang tidak menjauhi larangan-Nya dan tidak mengikuti perintah-Nya. Ya Allah jauhkanlah kami dari siksa neraka-Mu, karena kami sangat takut akan siksa neraka-Mu.Ya Allah bimbinglah kami agar dapat memanfaatkan sisa hidup kami untuk selalu dijalan-Mu..


6. Mengikuti tausyiah atau mengikuti pengajian secara rutin seminggu satu kali (minimal), dua kali atau lebih. Insya Allah
Dengan mendengar tausyiah atau mengikuti pengajian, akan meningkatkan keimanan karena selalu diingatkan kembali utk selalu dekat kpd Allah SWT. Perlu dicatat, dikarenakan iman bisa turun atau naik, maka harus dijaga agar iman tetap stabil pada keadaan tinggi/ kuat dengan mengikuti tausyiah, pengajian dsb.


7. Bergaul dengan orang-orang sholeh
Seperti sudah dijelaskan di atas bahwa tingkat keimanan kita bisa turun atau naik, untuk itu perlu dijaga agar tingkat keimanan kita tetap tinggi. Berada pada lingkungan kondusif dimana orang-orangnya dekat dengan Allah SWT, Insya Allah juga akan membawa kita untuk makin dekat kepada-Nya.


8. Membaca Al Qur'an dan maknanya (arti dari setiap ayat yang dibaca)
Insya Allah dengan membaca Al Qur'an dan maknanya, akan menjadikan kita makin dekat dengan-Nya.


9. Menambah pengetahuan keislaman dengan berbagai cara
Antara lain dengan: membaca buku, membaca di internet (tentang pengetahuan Islam, artikel Islam, tausyiah dsb), melihat video Islami yang dapat meningkatkan keimanan kita.


10. Merasakan kebesaran Allah SWT, atas semua ciptaan-Nya seperti Alam Semesta (jagad raya yang tidak berbatas) beserta semua isinya

11. Merenung atas semua kejadian alam yang terjadi di sekeliling kita (tsunami, gunung meletus, gempa dan sebagainya)
Dimana semua itu mungkin berupa ujian keimanan, peringatan, atau teguran bagi kita agar kita selalu ingat kepada-Nya/ mengikuti perintah-Nya. Bukan makin tersesat ke perbuatan maksiat atau perbuatan lain yang dilarang oleh-Nya. Ya Allah kami mohon bimbingan-Mu agar kami dapat selalu introspeksi atas semua kesalahan yang kami perbuat, meninggalkan larangan-Mu dan kembali ke jalan-Mu ya Allah.

12. Mensyukuri begitu besar nikmat yang sudah diberikan oleh Allah SWT
Jangan selalu melihat ke atas, lihatlah orang lain yang lebih susah. Begitu banyak nikmat yang diberikan oleh-Nya.Saat ini kita masih bisa bernafas, masih bisa makan, bisa minum, masih mempunyai keluarga, masih mempunyai apa yang kita miliki saat ini,masih mempunyai panca indera mata, hidung, telinga dan... masih bisa bernafas (masih diberi kesempatan hidup). Masih pantaskah kita tidak bersyukur dan tidak berterimakasih pada-Nya.

13. Membayangkan surga-Nya
Kesenangan duniawi hanya bersifat sementara, sangat singkat dibanding dengan kenikmatan di akhirat yang tidak dibatasi waktu.Semoga kita dapat selalu mengikuti perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya dan Insya Allah diizinkan untuk meraih Surga-Nya. Amin..

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Mendekatkan Diri Kepada Allah

Monday, 21 July 2008

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا فَلِنَفْسِهِ وَمَنْ أَسَاءَ فَعَلَيْهَا ثُمَّ إِلَى رَبِّكُمْ تُرْجَعُونَ
Barangsiapa yang mengerjakan amal yang saleh maka itu adalah untuk dirinya sendiri, dan barangsiapa mengerjakan kejahatan, maka itu akan menimpa dirinya sendiri, kemudian kepada Tuhanmulah kamu dikembalikan (QS 45: 15).

Kesuksesan hidup manusia di dunia dan akherat tergantung kepada amalnya sendiri. Ketika dia berusaha untuk mendekatkan diri kepada Allah, maka Allahpun akan mendekat kepada-Nya. Rasulullah saw memberitakan bahwa kalau kita mendekat kepada Allah sejengkal, maka Allah akan mendekat kepada kita sehasta. Keselamatan manusia dari siksa api neraka tergantung kepada kedekatan hubungannya dengan Allah. Sedang kedekatannya dengan Allah tergantung pada seberapa jauh dia mengenal Allah. Pepatah mengatakan "tak kenal maka tak sayang". Orang yang bermujahadah untuk mengenal Allah maka kemanfaatannya akan kembali kepada dirinya sendiri (QS 29: 6), antara lain dengan munculnya rasa hormat dan sikap taat kepada-Nya. Oleh karena itu yang pertama perlu kita lakukan untuk mendekatkan diri kepada Allah adalah berusaha mengenal Allah dengan ilmu. Kita pelajari ayat-ayat qauliyah untuk memahami sifat-sifat Allah. Kita pelajari ayat-ayat kauniyah untuk memahami kekuasaan dan keagungan Allah. Ayat-ayat itu kita fahami, kita resapi, dan kita hayati sehingga menjadi keyakinan di dalam hati. Jangan sampai seperti kaum muda yang lemah akal, yang dikisahkan oleh Bukhari dan Muslim bahwa Rasulullah saw bahwa mereka membaca Al Qur'an, tetapi tidak melewati kerongkongan. Mereka tidak mengambil manfaat dari apa yang mereka baca.

Yang ke dua adalah dengan cara mempertebal keimanan. Perbanyaklah merenung memikirkan betapa kecilnya manusia ini, sebaliknya betapa besarnya kekuasaan Allah. Tidak layak manusia yang kecil dan lemah ini durhaka kepada Allah yang menguasai jagad raya. Perbanyaklah mengingat mati dan fahami betul usia kita di dunia ini hanya sebentar, sebaliknya kehidupan akheratlah yang kekal. Rugi sekali kalau hidup kita yang pendek di dunia ini harus berlanjut dengan siksa neraka yang kekal selama-lamanya di negeri akherat. Baik dan buruknya akhlak kita tergantaung tebal dan tipisnya iman kita kepada Allah dan hari akhir. Rasulullah saw memberitakan bahwa iman itu bertambah dan berkurang. Kita harus bermujahadah untuk menambah tebalnya iman dan tidak membiarkan iman kita berkurang, sehingga membahayakan kehidupan akherat kita.

Yang ketiga untuk mendekatkan diri kepada Allah kita perlu memperbanyak amal shaleh dan meninggalkan amal thaleh. Pembiasaan diri dalam beramal shaleh akan merubah karakter kita yang jelek menjadi baik, yang malas menjadi rajin, yang kikir menjadi dermawan, dst. Kita biasakan untuk mengutamakan amal dari pada teori. Mengutamakan bekerja dari pada berleha-leha. Mendahulukan karya nyata dari pada sekedar berbicara. Amal-amal shaleh yang kita lakukan itu akan menjadi umpan balik (feed back) yang bermanfaat untuk mentarbiyah hati kita (QS 45: 15). Seseorang yang selalu menjaga kelemah lembutan tutur katanya, kehalusan budi pekertinya dan kesalehan amalnya, hatinyapun akan diwarnai dengan kelemah lembutan dan kasih sayang. Amal-amal shaleh yang dilaksanakan dengan mujahadah dan istiqamah akan mendekatkan dirinya kepada Allah. Disamping itu memperbanyak amal shaleh dan meninggalkan amal thaleh dapat kita pergunakan sebagai wasilah di saat kita memerlukannya. Rasulullah saw pernah memberitakan adanya 3 orang pemuda yang terperangkap di dalam sebuah goa. Dua orang di antara mereka berwasilah dengan amal shaleh dan seorang berwasilah dengan membatalkan amal thaleh, yakni mengurungkan niat untuk berzina.

Yang ke empat senantiasa menjaga diri untuk bergaul dengan orang shaleh, yakni orang yang selalu menjaga kehormatan Allah dan kehormatan diri mereka sendiri dalam setiap tutur kata dan perbuatan. Mereka suka saling menasehati dalam hal kebenaran, kesabaran, dan kasih sayang. Mereka akan saling membantu untuk beramal shaleh dan bertakwa. Mereka akan saling bantu-membantu menjauhkan diri dari perbuatan tercela. Amal mereka hanya ditujukan untuk mendapatkan keridloan Allah saja. Allah mengingatkan agar jangan sampai kita berpaling dari mereka karena mengharapkan keuntungan dunia (QS 18: 28). Akhlak seseorang akan lebih terjaga ketika dia bersama-sama dengan mereka.

Yang terakhir kita dapat mendekatkan diri dengan berdoa kepada Allah dan minta didoakan oleh orang-orang shaleh. Allah mendengar orang yang mendoa kepada-Nya dan akan mengabulkan doa (QS 2: 186) asalkan dia memenuhi syarat-syaratnya. Hadirkan Allah dalam seluruh aspek kehidupan kita, baik dalam suka maupun duka. Tumpahkan air mata duka di hadapan-Nya dan adukan semua persoalan yang membelit kepada-Nya. Hanya kepada Allah kita memohon ampunan dan hanya kepada-Nya kita meminta pertolongan. Allah menyukai orang yang berdoa kepada-Nya dan menganggap orang yang tidak pernah berdoa sebagai orang yang sombong. Namun yang perlu difahamai adalah jangan sampai kita terjebak meminta doa kepada orang yang sudah mati, meskipun semasa hidupnya mereka terkenal sebagai orang shaleh. Amal mereka sudah terputus oleh kematian, mereka tidak bisa lagi berbuat apa-apa untuk diri mereka sendiri, apalagi untuk kita.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Di Atas Sajadah Cinta

Sunday, 20 July 2008

Penulis: Habiburrahman El Shirazy

KOTA KUFAH terang oleh sinar purnama. Semilir angin yang bertiup dari utara membawa hawa sejuk. Sebagian rumah telah menutup pintu dan jendelanya. Namun geliat hidup kota Kufah masih terasa.

Di serambi masjid Kufah, seorang pemuda berdiri tegap menghadap kiblat. Kedua matanya memandang teguh ke tempat sujud. Bibirnya bergetar melantunkan ayat-ayat suci Al-Quran. Hati dan seluruh gelegak jiwanya menyatu dengan Tuhan, Pencipta alam semesta. Orang-orang memanggilnya “Zahid” atau “Si Ahli Zuhud”, karena kezuhudannya meskipun ia masih muda. Dia dikenal masyarakat sebagai pemuda yang paling tampan dan paling mencintai masjid di kota Kufah pada masanya. Sebagian besar waktunya ia habiskan di dalam masjid, untuk ibadah dan menuntut ilmu pada ulama terkemuka kota Kufah. Saat itu masjid adalah pusat peradaban, pusat pendidikan, pusat informasi dan pusat perhatian.

Pemuda itu terus larut dalam samudera ayat Ilahi. Setiap kali sampai pada ayat-ayat azab, tubuh pemuda itu bergetar hebat. Air matanya mengalir deras. Neraka bagaikan menyala-nyala dihadapannya. Namun jika ia sampai pada ayat-ayat nikmat dan surga, embun sejuk dari langit terasa bagai mengguyur sekujur tubuhnya. Ia merasakan kesejukan dan kebahagiaan. Ia bagai mencium aroma wangi para bidadari yang suci.

Tatkala sampai pada surat Asy Syams, ia menangis,

“fa alhamaha fujuuraha wa taqwaaha.

qad aflaha man zakkaaha.

wa qad khaaba man dassaaha…”

(maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasikan dan ketaqwaan,

sesungguhnya, beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu,

dan sungguh merugilah orang yang mengotorinya…)

Hatinya bertanya-tanya. Apakah dia termasuk golongan yang mensucikan jiwanya. Ataukah golongan yang mengotori jiwanya? Dia termasuk golongan yang beruntung, ataukah yang merugi?

Ayat itu ia ulang berkali-kali. Hatinya bergetar hebat. Tubuhnya berguncang. Akhirnya ia pingsan.

***

Sementara itu, di pinggir kota tampak sebuah rumah mewah bagai istana. Lampu-lampu yang menyala dari kejauhan tampak berkerlap-kerlip bagai bintang gemintang. Rumah itu milik seorang saudagar kaya yang memiliki kebun kurma yang luas dan hewan ternak yang tak terhitung jumlahnya.

Dalam salah satu kamarnya, tampak seorang gadis jelita sedang menari-nari riang gembira. Wajahnya yang putih susu tampak kemerahan terkena sinar yang terpancar bagai tiga lentera yang menerangi ruangan itu. Kecantikannya sungguh memesona. Gadis itu terus menari sambil mendendangkan syair-syair cinta,

“in kuntu ‘asyiqatul lail fa ka’si

musyriqun bi dhau’

wal hubb al wariq…”

(jika aku pencinta malam maka

gelasku memancarkan cahaya

dan cinta yang mekar…)

***

Gadis itu terus menari-nari dengan riangnya. Hatinya berbunga-bunga. Di ruangan tengah, kedua orangtuanya menyungging senyum mendengar syair yang didendangkan putrinya. Sang ibu berkata, “Abu Afirah, putri kita sudah menginjak dewasa. Kau dengarkanlah baik-baik syair-syair yang ia dendangkan.”

“Ya, itu syair-syair cinta. Memang sudah saatnya dia menikah. Kebetulan tadi siang di pasar aku berjumpa dengan Abu Yasir. Dia melamar Afirah untuk putranya, Yasir.”

“Bagaimana, kau terima atau…?”

“Ya jelas langsung aku terima. Dia ‘kan masih kerabat sendiri dan kita banyak berhutang budi padanya. Dialah yang dulu menolong kita waktu kesusahan. Di samping itu Yasir itu gagah dan tampan.”

“Tapi bukankah lebih baik kalau minta pendapat Afirah dulu?”

“Tak perlu! Kita tidak ada pilihan kecuali menerima pinangan ayah Yasir. Pemuda yang paling cocok untuk Afirah adalah Yasir.”

“Tapi, engkau tentu tahu bahwa Yasir itu pemuda yang tidak baik.”

“Ah, itu gampang. Nanti jika sudah beristri Afirah, dia pasti juga akan tobat! Yang penting dia kaya raya.”

***

Pada saat yang sama, di sebuah tenda mewah, tak jauh dari pasar Kufah. Seorang pemuda tampan dikelilingi oleh teman-temannya. Tak jauh darinya seorang penari melenggak lenggokan tubuhnya diiringi suara gendang dan seruling.

“Ayo bangun, Yasir. Penari itu mengerlingkan matanya padamu!” bisik temannya.

“Be…benarkah?”

“Benar. Ayo cepatlah. Dia penari tercantik kota ini. Jangan kau sia-siakan kesempatan ini, Yasir!”

“Baiklah. Bersenang-senang dengannya memang impianku.”

Yasir lalu bangkit dari duduknya dan beranjak menghampiri sang penari. Sang penari mengulurkan tangan kanannya dan Yasir menyambutnya. Keduanya lalu menari-nari diiringi irama seruling dan gendang. Keduanya benar-benar hanyut dalam kelenaan. Dengan gerakan mesra penari itu membisikkan sesuatu ketelinga Yasir,

“Apakah Anda punya waktu malam ini bersamaku?”

Yasir tersenyum dan menganggukan kepalanya. Keduanya terus menari dan menari. Suara gendang memecah hati. Irama seruling melengking-lengking. Aroma arak menyengat nurani. Hati dan pikiran jadi mati.

***

Keesokan harinya.

Usai shalat dhuha, Zahid meninggalkan masjid menuju ke pinggir kota. Ia hendak menjenguk saudaranya yang sakit. Ia berjalan dengan hati terus berzikir membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Ia sempatkan ke pasar sebentar untuk membeli anggur dan apel buat saudaranya yang sakit.

Zahid berjalan melewati kebun kurma yang luas. Saudaranya pernah bercerita bahwa kebun itu milik saudagar kaya, Abu Afirah. Ia terus melangkah menapaki jalan yang membelah kebun kurma itu. Tiba-tiba dari kejauhan ia melihat titik hitam. Ia terus berjalan dan titik hitam itu semakin membesar dan mendekat. Matanya lalu menangkap di kejauhan sana perlahan bayangan itu menjadi seorang sedang menunggang kuda. Lalu sayup-sayup telinganya menangkap suara,

“Toloong! Toloong!!”

Suara itu datang dari arah penunggang kuda yang ada jauh di depannya. Ia menghentikan langkahnya. Penunggang kuda itu semakin jelas.

“Toloong! Toloong!!”

Suara itu semakin jelas terdengar. Suara seorang perempuan. Dan matanya dengan jelas bisa menangkap penunggang kuda itu adalah seorang perempuan. Kuda itu berlari kencang.

“Toloong! Toloong hentikan kudaku ini! Ia tidak bisa dikendalikan!”

Mendengar itu Zahid tegang. Apa yang harus ia perbuat. Sementara kuda itu semakin dekat dan tinggal beberapa belas meter di depannya. Cepat-cepat ia menenangkan diri dan membaca shalawat. Ia berdiri tegap di tengah jalan. Tatkala kuda itu sudah sangat dekat ia mengangkat tangan kanannya dan berkata keras,

“Hai kuda makhluk Allah, berhentilah dengan izin Allah!”

Bagai pasukan mendengar perintah panglimanya, kuda itu meringkik dan berhenti seketika. Perempuan yang ada dipunggungnya terpelanting jatuh. Perempuan itu mengaduh. Zahid mendekati perempuan itu dan menyapanya,

“Assalamu’alaiki. Kau tidak apa-apa?”

Perempuan itu mengaduh. Mukanya tertutup cadar hitam. Dua matanya yang bening menatap Zahid. Dengan sedikit merintih ia menjawab pelan,

“Alhamdulillah, tidak apa-apa. Hanya saja tangan kananku sakit sekali. Mungkin terkilir saat jatuh.”

“Syukurlah kalau begitu.”

Dua mata bening di balik cadar itu terus memandangi wajah tampan Zahid. Menyadari hal itu Zahid menundukkan pandangannya ke tanah. Perempuan itu perlahan bangkit. Tanpa sepengetahuan Zahid, ia membuka cadarnya. Dan tampaklah wajah cantik nan memesona,

“Tuan, saya ucapkan terima kasih. Kalau boleh tahu siapa nama Tuan, dari mana dan mau ke mana Tuan?”

Zahid mengangkat mukanya. Tak ayal matanya menatap wajah putih bersih memesona. Hatinya bergetar hebat. Syaraf dan ototnya terasa dingin semua. Inilah untuk pertama kalinya ia menatap wajah gadis jelita dari jarak yang sangat dekat. Sesaat lamanya keduanya beradu pandang. Sang gadis terpesona oleh ketampanan Zahid, sementara gemuruh hati Zahid tak kalah hebatnya. Gadis itu tersenyum dengan pipi merah merona, Zahid tersadar, ia cepat-cepat menundukkan kepalanya. “Innalillah. Astagfirullah,” gemuruh hatinya.

“Namaku Zahid, aku dari masjid mau mengunjungi saudaraku yang sakit.”

“Jadi, kaukah Zahid yang sering dibicarakan orang itu? Yang hidupnya cuma di dalam masjid?”

“Tak tahulah. Itu mungkin Zahid yang lain.” kata Zahid sambil membalikkan badan. Ia lalu melangkah.

“Tunggu dulu Tuan Zahid! Kenapa tergesa-gesa? Kau mau kemana? Perbincangan kita belum selesai!”

“Aku mau melanjutkan perjalananku!”

Tiba-tiba gadis itu berlari dan berdiri di hadapan Zahid. Terang saja Zahid gelagapan. Hatinya bergetar hebat menatap aura kecantikan gadis yang ada di depannya. Seumur hidup ia belum pernah menghadapi situasi seperti ini.

“Tuan aku hanya mau bilang, namaku Afirah. Kebun ini milik ayahku. Dan rumahku ada di sebelah selatan kebun ini. Jika kau mau silakan datang ke rumahku. Ayah pasti akan senang dengan kehadiranmu. Dan sebagai ucapan terima kasih aku mau menghadiahkan ini.”

Gadis itu lalu mengulurkan tangannya memberi sapu tangan hijau muda.

“Tidak usah.”

“Terimalah, tidak apa-apa! Kalau tidak Tuan terima, aku tidak akan memberi jalan!”

Terpaksa Zahid menerima sapu tangan itu. Gadis itu lalu minggir sambil menutup kembali mukanya dengan cadar. Zahid melangkahkan kedua kakinya melanjutkan perjalanan.

***

Saat malam datang membentangkan jubah hitamnya, kota Kufah kembali diterangi sinar rembulan. Angin sejuk dari utara semilir mengalir.

Afirah terpekur di kamarnya. Matanya berkaca-kaca. Hatinya basah. Pikirannya bingung. Apa yang menimpa dirinya. Sejak kejadian tadi pagi di kebun kurma hatinya terasa gundah. Wajah bersih Zahid bagai tak hilang dari pelupuk matanya. Pandangan matanya yang teduh menunduk membuat hatinya sedemikian terpikat. Pembicaraan orang-orang tentang kesalehan seorang pemuda di tengah kota bernama Zahid semakin membuat hatinya tertawan. Tadi pagi ia menatap wajahnya dan mendengarkan tutur suaranya. Ia juga menyaksikan wibawanya. Tiba-tiba air matanya mengalir deras. Hatinya merasakan aliran kesejukan dan kegembiraan yang belum pernah ia rasakan sebelumnya. Dalam hati ia berkata,

“Inikah cinta? Beginikah rasanya? Terasa hangat mengaliri syaraf. Juga terasa sejuk di dalam hati. Ya Rabbi, tak aku pungkiri aku jatuh hati pada hamba-Mu yang bernama Zahid. Dan inilah untuk pertama kalinya aku terpesona pada seorang pemuda. Untuk pertama kalinya aku jatuh cinta. Ya Rabbi, izinkanlah aku mencintainya.”

Air matanya terus mengalir membasahi pipinya. Ia teringat sapu tangan yang ia berikan pada Zahid. Tiba-tiba ia tersenyum,

“Ah sapu tanganku ada padanya. Ia pasti juga mencintaiku. Suatu hari ia akan datang kemari.”

Hatinya berbunga-bunga. Wajah yang tampan bercahaya dan bermata teduh itu hadir di pelupuk matanya.

***

Sementara itu di dalam masjid Kufah tampak Zahid yang sedang menangis di sebelah kanan mimbar. Ia menangisi hilangnya kekhusyukan hatinya dalam shalat. Ia tidak tahu harus berbuat apa. Sejak ia bertemu dengan Afirah di kebun kurma tadi pagi ia tidak bisa mengendalikan gelora hatinya. Aura kecantikan Afirah bercokol dan mengakar sedemikian kuat dalam relung-relung hatinya. Aura itu selalu melintas dalam shalat, baca Al-Quran dan dalam apa saja yang ia kerjakan. Ia telah mencoba berulang kali menepis jauh-jauh aura pesona Afirah dengan melakukan shalat sekhusyu’-khusyu’-nya namun usaha itu sia-sia.

“Ilahi, kasihanilah hamba-Mu yang lemah ini. Engkau Mahatahu atas apa yang menimpa diriku. Aku tak ingin kehilangan cinta-Mu. Namun Engkau juga tahu, hatiku ini tak mampu mengusir pesona kecantikan seorang makhluk yang Engkau ciptakan. Saat ini hamba sangat lemah berhadapan dengan daya tarik wajah dan suaranya Ilahi, berilah padaku cawan kesejukan untuk meletakkan embun-embun cinta yang menetes-netes dalam dinding hatiku ini. Ilahi, tuntunlah langkahku pada garis takdir yang paling Engkau ridhai. Aku serahkan hidup matiku untuk-Mu.” Isak Zahid mengharu biru pada Tuhan Sang Pencipta hati, cinta, dan segala keindahan semesta.

Zahid terus meratap dan mengiba. Hatinya yang dipenuhi gelora cinta terus ia paksa untuk menepis noda-noda nafsu. Anehnya, semakin ia meratap embun-embun cinta itu semakin deras mengalir. Rasa cintanya pada Tuhan. Rasa takut akan azab-Nya. Rasa cinta dan rindu-Nya pada Afirah. Dan rasa tidak ingin kehilangannya. Semua bercampur dan mengalir sedemikian hebat dalam relung hatinya. Dalam puncak munajatnya ia pingsan.

Menjelang subuh, ia terbangun. Ia tersentak kaget. Ia belom shalat tahajjud. Beberapa orang tampak tengah asyik beribadah bercengkerama dengan Tuhannya. Ia menangis, ia menyesal. Biasanya ia sudah membaca dua juz dalam shalatnya.

“Ilahi, jangan kau gantikan bidadariku di surga dengan bidadari dunia. Ilahi, hamba lemah maka berilah kekuatan!”

Ia lalu bangkit, wudhu, dan shalat tahajjud. Di dalam sujudnya ia berdoa,

“Ilahi, hamba mohon ridha-Mu dan surga. Amin. Ilahi lindungi hamba dari murkamu dan neraka. Amin. Ilahi, jika boleh hamba titipkan rasa cinta hamba pada Afirah pada-Mu, hamba terlalu lemah untuk menanggung-Nya. Amin. Ilahi, hamba memohon ampunan-Mu, rahmat-Mu, cinta-Mu, dan ridha-Mu. Amin.”

***

Pagi hari, usai shalat dhuha Zahid berjalan ke arah pinggir kota. Tujuannya jelas yaitu melamar Afirah. Hatinya mantap untuk melamarnya. Di sana ia disambut dengan baik oleh kedua orangtua Afirah. Mereka sangat senang dengan kunjungan Zahid yang sudah terkenal ketakwaannya di seantero penjuru kota. Afiah keluar sekejab untuk membawa minuman lalu kembali ke dalam. Dari balik tirai ia mendengarkan dengan seksama pembicaraan Zahid dengan ayahnya. Zahid mengutarakan maksud kedatangannya, yaitu melamar Afirah.

Sang ayah diam sesaat. Ia mengambil nafas panjang. Sementara Afirah menanti dengan seksama jawaban ayahnya. Keheningan mencekam sesaat lamanya. Zahid menundukkan kepala ia pasrah dengan jawaban yang akan diterimanya. Lalu terdengarlah jawaban ayah Afirah,

“Anakku Zahid, kau datang terlambat. Maafkan aku, Afirah sudah dilamar Abu Yasir untuk putranya Yasir beberapa hari yang lalu, dan aku telah menerimanya.”

Zahid hanya mampu menganggukan kepala. Ia sudah mengerti dengan baik apa yang didengarnya. Ia tidak bisa menyembunyikan irisan kepedihan hatinya. Ia mohon diri dengan mata berkaca-kaca. Sementara Afirah, lebih tragis keadaannya. Jantungnya nyaris pecah mendengarnya. Kedua kakinya seperti lumpuh seketika. Ia pun pingsan saat itu juga.

***

Zahid kembali ke masjid dengan kesedihan tak terkira. Keimanan dan ketakwaan Zahid ternyata tidak mampu mengusir rasa cintanya pada Afirah. Apa yang ia dengar dari ayah Afirah membuat nestapa jiwanya. Ia pun jatuh sakit. Suhu badannya sangat panas. Berkali-kali ia pingsan. Ketika keadaannya kritis seorang jamaah membawa dan merawatnya di rumahnya. Ia sering mengigau. Dari bibirnya terucap kalimat tasbih, tahlil, istigfhar dan … Afirah.

Kabar tentang derita yang dialami Zahid ini tersebar ke seantero kota Kufah. Angin pun meniupkan kabar ini ke telinga Afirah. Rasa cinta Afirah yang tak kalah besarnya membuatnya menulis sebuah surat pendek,


Kepada Zahid,


Assalamu’alaikum


Aku telah mendengar betapa dalam rasa cintamu padaku. Rasa cinta itulah yang membuatmu sakit dan menderita saat ini. Aku tahu kau selalu menyebut diriku dalam mimpi dan sadarmu. Tak bisa kuingkari, aku pun mengalami hal yang sama. Kaulah cintaku yang pertama. Dan kuingin kaulah pendamping hidupku selama-lamanya.

Zahid,

Kalau kau mau. Aku tawarkan dua hal padamu untuk mengobati rasa haus kita berdua. Pertama, aku akan datang ke tempatmu dan kita bisa memadu cinta. Atau kau datanglah ke kamarku, akan aku tunjukkan jalan dan waktunya.


Wassalam

Afirah


===============================================================


Surat itu ia titipkan pada seorang pembantu setianya yang bisa dipercaya. Ia berpesan agar surat itu langsung sampai ke tangan Zahid. Tidak boleh ada orang ketiga yang membacanya. Dan meminta jawaban Zahid saat itu juga.

Hari itu juga surat Afirah sampai ke tangan Zahid. Dengan hati berbunga-bunga Zahid menerima surat itu dan membacanya. Setelah tahu isinya seluruh tubuhnya bergetar hebat. Ia menarik nafas panjang dan beristighfar sebanyak-banyaknya. Dengan berlinang air mata ia menulis untuk Afirah :


Kepada Afirah,


Salamullahi’alaiki,


Benar aku sangat mencintaimu. Namun sakit dan deritaku ini tidaklah semata-mata karena rasa cintaku padamu. Sakitku ini karena aku menginginkan sebuah cinta suci yang mendatangkan pahala dan diridhai Allah ‘Azza Wa Jalla’. Inilah yang kudamba. Dan aku ingin mendamba yang sama. Bukan sebuah cinta yang menyeret kepada kenistaan dosa dan murka-Nya.

Afirah,

Kedua tawaranmu itu tak ada yang kuterima. Aku ingin mengobati kehausan jiwa ini dengan secangkir air cinta dari surga. Bukan air timah dari neraka. Afirah, “Inni akhaafu in ‘ashaitu Rabbi adzaaba yaumin ‘adhim!” ( Sesungguhnya aku takut akan siksa hari yang besar jika aku durhaka pada Rabb-ku. Az Zumar : 13 )

Afirah,

Jika kita terus bertakwa. Allah akan memberikan jalan keluar. Tak ada yang bisa aku lakukan saat ini kecuali menangis pada-Nya. Tidak mudah meraih cinta berbuah pahala. Namun aku sangat yakin dengan firmannya :

“Wanita-wanita yang tidak baik adalah untuk laki-laki yang tidak baik, dan laki-laki yang tidak baik adalah buat wanita-wanita yang tidak baik (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka. Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (yaitu surga).”

Karena aku ingin mendapatkan seorang bidadari yang suci dan baik maka aku akan berusaha kesucian dan kebaikan. Selanjutnya Allahlah yang menentukan.

Afirah,

Bersama surat ini aku sertakan sorbanku, semoga bisa jadi pelipur lara dan rindumu. Hanya kepada Allah kita serahkan hidup dan mati kita.


Wassalam,

Zahid

===============================================================

Begitu membaca jawaban Zahid itu Afirah menangis. Ia menangis bukan karena kecewa tapi menangis karena menemukan sesuatu yang sangat berharga, yaitu hidayah. Pertemuan dan percintaannya dengan seorang pemuda saleh bernama Zahid itu telah mengubah jalan hidupnya.

Sejak itu ia menanggalkan semua gaya hidupnya yang glamor. Ia berpaling dari dunia dan menghadapkan wajahnya sepenuhnya untuk akhirat. Sorban putih pemberian Zahid ia jadikan sajadah, tempat dimana ia bersujud, dan menangis di tengah malam memohon ampunan dan rahmat Allah SWT. Siang ia puasa malam ia habiskan dengan bermunajat pada Tuhannya. Di atas sajadah putih ia menemukan cinta yang lebih agung dan lebih indah, yaitu cinta kepada Allah SWT. Hal yang sama juga dilakukan Zahid di masjid Kufah. Keduanya benar-benar larut dalam samudera cinta kepada Allah SWT.

Allah Maha Rahman dan Rahim. Beberapa bulan kemudian Zahid menerima sepucuk surat dari Afirah :


Kepada Zahid,


Assalamu’alaikum,


Segala puji bagi Allah, Dialah Tuhan yang memberi jalan keluar hamba-Nya yang bertakwa. Hari ini ayahku memutuskan tali pertunanganku dengan Yasir. Beliau telah terbuka hatinya. Cepatlah kau datang melamarku. Dan kita laksanakan pernikahan mengikuti sunnah Rasululullah SAW. Secepatnya.


Wassalam,

Afirah

===============================================================

Seketika itu Zahid sujud syukur di mihrab masjid Kufah. Bunga-bunga cinta bermekaran dalam hatinya. Tiada henti bibirnya mengucapkan hamdalah.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 1 comments Links to this post  

Forgive Me When I Whine

Saturday, 19 July 2008

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

How Do You Respond: Fight or Flight?

Friday, 18 July 2008




Your Response is: Stay Calm



You don't have much of a fight or flight response.

In fact, you rather do neither. You don't like getting worked up.



You are able to approach most threats calmly and rationally.

You don't let your emotions get the best of you!

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Airmata Keinsafan

Thursday, 17 July 2008

Munsyid: The Zikr

Air mata keinsafan
Yang mengalir di malam sepi
Inilah dia pelembut jiwa
Bagi mendapat kasih Ilahi

Rintihan di pertiga malam
Dari seorang hamba yang dhoif
Kerna mengenang segala dosa
Moga mendapat keampunan dari Ilahi

Setiap kekasih Allah
Menempuhi jalan ini
Untuk mereka memiliki kejayaan
Ayuh bersama kita susuli
Perjalanan kekasih Allah
Agar kita tiada rugi
Dalam meniti hidup ini

Deraian air mata ini
Titisan yang paling berharga
Buat menyimbah api neraka
Moga selamat di titian Sirat
Bahagia menuju syurga abadi


Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Konsep 'Kita'

Wednesday, 16 July 2008

Tersebutlah suatu kisah dimana si isteri telah meluahkan rasa tidak puas hatinya pada sang suami yang berbunyi lebih kurang begini..

Isteri: Apa lah abang nie. Asalkan kawan abang datang, abang mesti cakap rumah abang, kereta abang, TV abang, sofa abang. Tak adil lah macam nie. Asik-asik abang aje.

Suami: La. Abis ayang nak abang cakap macam mana?

Isteri: Abang cakap la rumah kita, kereta kita, TV kita, sofa kita. Bukankah semua harta benda nie hak milik kita bersama?

Suami: Ahhh.. Iya lah iya lah.

Isteri: Hmm.. Abang dari tadi lagi terhegeh-hegeh cari apa?

Suami: Haa, ada tak awak nampak seluar dalam KITA???

Isteri: %#@**^&%#@

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

de PATh

Tuesday, 15 July 2008

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 2 comments Links to this post  

Why Should I Study?

Monday, 14 July 2008

Many years ago in Uzbekistan, a baby boy was born blind. His Mother, the strong Mu'minah that she was, did not lose sight of He who had the Power to cure him. She prayed and prayed for her sons sight. And within a few years the boy regained his eyes.

She was widowed, the boy an orphan. She traveled with him to Makkah so that he could receive an Islamic Education. She arranged that he attend the circles of the scholars, and in those circles, he began excelling in the science of Hadith. He traveled to distant villages in search of the most authentic sayings of Rasul Allah (pbuh). He would pray two raka'at before accepting a hadith. His mother named him: Muhammad ibn Isma'il. And many of us know him today by the book he compiled, the book that stands after the Quran in authenticity: Saheeh Al-Imam Al-Bukhari!

In another land, in another time, chilly Baghdad winds would wake up another boy. Much before Fajr, his mother would bundle him in warm shawls and escort him through the darkness, making sure he reached the Masjid safely. After Fajr, she would wait for him as he read Hadith to the biggest scholars of the land. Then, long after the sun had come up, she would meet him outside and together they would walk home. She was a strong mother indeed, for her son grew up to become an Imam of the Muslim Ummah, an Imam by the name of Ahmad ibn Hanbal.- (Manaaqib Ahmad, by Ibn Al-Jowzee)

Imam Suyuti authored his first book, Tafseer Bismillaah Ar-Rahman Ar-Raheeem, when he was in grade 2!

Dear brothers and sisters, why should we try to follow in the footsteps of these many other stars of Islam? The information that we shall in sha' Allah learn is not like anything else. This knowledge is the law of Allah and the inheritance of the Prophets. It is our duty to preserve and protect the estate of Rasul Allah (pbuh), something that cannot happen without there being serious and sincere brothers and sisters spending long days and nights reading, reflecting, and teaching others.

Every Islamic revival that takes place is built on something. Some revivals are built on emotions, others on politics. Do you know which shall remain firm when the wind of woe blows? It shall be the one that was built on sound knowledge of the words of Allah and the Sunnah of Rasul Allah.

A sincere man once stood on the beach shore watching, to his dismay, the waves thrashing a fish up and down, left and right. The man concluded that he must save the fish. He thrashed into the water and grabbed the fish by the tail. He then thrashed back to shore and threw the fish on the beach, satisfied that he had saved it from the water!

Dear brothers and sisters, when we work for the sake of Allah without knowledge of what the path of Allah is, many times we do as that young man did.

We are living in an age of information. We have lights in every corner of the house when only yesterday our ancestors read by the light of the moon. We have publishing houses when only yesterday our ancestors wrote the books they owned with their own hands. We have CD's to search the Hadith archives when our scholars spent days upon days searching for proof and evidence in their libraries. Shouldn't the knowledge increase with all this ease? It should. But it has not.

Dear brothers and sisters, we know that when a prize is great, the responsibility, and the work required for that prize shall also be great. And because of this, we see the enormous reward promised to those scholars and students of Islam due to the heavy work required.

The Prophet (pbuh) said, "Whoever seeks out a path to acquire knowledge (of the deen), Allah makes easy a path for them to Jannah!" - Muslim.

Shaykh Abdur-Rahman As-Sa'dee said, "Thus any path a person takes, whether physical or otherwise, something that will help them in acquiring knowledge of the Deen, they enter in the words of the Prophet, "Whoever seeks out a path to acquire knowledge (of the deen), Allah makes easy a path for them to Jannah."

Rasul Allah told us that when a person seeks out a path to learn about Islam, this is a sign that Allah loves them and that He wants good for them in this life and the next.

From Mu'aawiyah ibn Abi Sufyan, the Prophet (pbuh) said, "Whoever Allah wishes good for, he grants them Fiqh (understading) of the Deen."

And Rasul Allah told us that the sincere scholars have a place with Allah that no one else can reach, and that they are the inheritors of the Prophet' s estate in passing it on to the world.

Rasul Allah said, "The virtue of the scholar to a worshipper (Aabid) is similar to the virtue of the moon when it is full to the rest of the stars. And verily the scholars are the inheritors of the Prophets. Verily the Prophets did not leave behind dirhams and deenars, but rather they left behind knowledge. Thus whoever takes it, takes it as a bountiful share." - Authentic, narrated by Abu Dawood, Tirmidhi, and Ibn Majah.

The position of the people of Islamic knowledge reached such a level that Allah (Jalla Thanaa'uhu wa taqaddasat Asmaa'uhu) and the Angels pray for them!

From Abu Umaamah: Rasul Allah said, "Verily Allah and His angels, even the ant in its hole and the fish in the sea, verily (they all) pray for he who teaches people good." - authentic, narrated by Tabraanee.

Rasul Allah prayed for them also. He said, as narrated by Zayd ibn Thabit, "May Allah grant light (and happiness and beauty in the face) of someone who hears a hadith from us and memorizes it until he passes it on to others!" - authentic, narrated by Tirmidhi.

One of the hadith scholars that Imam Bukhari took from, Hisham ibn Ammar narrates a story that happened to him when he was 8 years old. He says, "My father sold a house of his for 20 Deenaars so that I could go for Hajj (and study Islam). When I arrived in Madinah, I went to the circle of Imam Maalik. He was sitting amongst his students like a king. People would ask him questions and he would answer. When I entered the crowd and my turn came up I said, 'Haddithnee (recite to me)!'

He said, 'Rather you read.'

I said, 'No, you haddithnee!'

Imam Maalik said, 'No you read!'

When I talked back and argued, he got angry and said to another student, 'go with this boy outside and smack him 15 times!'

That student took me outside and smacked me 15 times with a stick and then brought me back to Imam Maalik. I said, 'you have Dhulm (wronged) me! My father sold his house so that I could come to you and be honored by listening to your teaching and seek knowledge from you. And you smacked me 15 times without any crime on my part, I shall not forgive you!'

Imam Maalik then said, 'What is the expiation for this Dhulm (wronging)?'

I said, 'You have to recite 15 hadiths to me, that is the expiation.'

So Imam Maalik began reciting the hadith to me until he completed 15. When he ended I told him, 'beat me more and read more hadith to me."

Imam Maalik laughed and said, 'be off.' - From the book Ma'rifat Al-Qurraa' al-Kibaar by Imam Adh-Dhahabi.

From the beginning of time, there has been a race between the doers of good and the doers of evil. Adam and Iblees, Musa and Fir'own, Muhammad and Abu Jahl. Today that race has not ended. Think: How hard are the doers of evil working and how hard are we?

Umar once said, "I seek Allah's protection from Jalad (the strength and enthusiasm) of the sinner, and the laziness of the God-fearer." Subhaan Allah, it is as if he is contemplating the time that we are now living in.

How can one of us be too lazy to pray 2 raka'at at night, when the people of the Dunya spend the entire night watching movies, some of which they have to read the translation on the bottom of the screen? How can we be too lazy to read for 2 hours, when the people of the Dunya - those who just want more money to continue their sin - spend days upon days of all-nighters studying for their exams? Why do we cringe at paying 6 dollars for an Islamic book, when the people of the Dunya spend hundreds, rather thousands in pursuit of their sin? What's wrong? What has happened to us?

Listen to those who came before us. Some Fuqahaa' said, "For years I desired to eat Hareesah (a sweet dish) and I wasn't able to because it was only sold during class time."

Imam Su'bah said, "If I ever saw someone running in the streets of the village I would only think one of two things: He was either crazy or a student of Hadith!"

And Ibn Al-Jowzee said, "I haven't seen a flaw more sad in the community than those who stop working even though they have the ability to continue."

How do we correct the situation dear brothers and sisters? Let us reflect on the following:

Firstly: We must be sincere in our desire to learn Islam. We are learning this Deen to rid ourselves, firstly, of ignorance and then to help others to rid themselves of ignorance.

Do you know the first Hadith in Sahih Bukhari, and in many many other Hadith books? It is not a coincidence that the first hadith is: "Verily Actions are (judged) by their intentions.. ." The scholars are reminding us from the very beginning of our path to learning, from page one, that it must be for the sake of Allah. Allah ordered us to be sincere to Him in what we do:

"And they have been commanded no more than this: to worship Allah, offering Him sincere devotion, being true (in faith)" Al Bayyinah, 5 Rasul Allah said, "Whoever studies that which is meant for the sake of Allah, desiring only a piece of the Dunya, he shall not smell the frangrance of Jannah on the Day of Judgement." - authentic, narrated by Ahmad, and Tirmidhi.

Ibn Abbas said, "Verily a man shall be protected (by Allah) in proportion to his niyyah (intention for doing what it is he is doing)."

And this issue of intention is not an easy matter. Sufyan ath-Thowree said, "I have never nursed something more rebellious than my intentions." - from the book, Al-Ja'mi' li akhlaaq al-Raawee, by Al-Khateeb al-Baghdaadi.

Listen to the advice of Imam Ibn Jamaa'ah if you want to know what it takes to correct your intention, "A proper and sincere intention when studying Islam is to intend to win the pleasure of Allah by what you are doing. You should intend to practice what you learn, to resurrect the Shariah, hoping that this knowledge will shine light on your heart, cleanse your soul, and bring you closer to Allah on the day of Judgement... Your intention for studying Islam should not be to win any worldly commodity, like leadership or fame or riches. It should not be learnt so that you can show off to your colleagues or so that people will revere you and sit you in a chief position in their gatherings, and so on..." - from Imam Ibn Jamaa'ah's book, Tadhkirat as-Saami' wal Mutakallim.

Secondly: We should understand that we are in a continuous war with Shaytaan, and he does not want us to succeed in this studying. Allah ta'aala says, "When thou does read the Qur-an, seek Allah's protection from Satan the Rejected One." An-Nahl, 98

The Shaytaan shall sit in the face of every good thing that you try to do. Rasul Allah told us, "The Shaytaan sits in the path (of every goodness) that the son of Aadam (may try to take). He sat in front of him when he took the path to Islam and told him, 'how could you leave the religion of your fathers and your fore-fathers? '

But he disobeyed him and became Muslim. Then Shaytaan sat in front of him in his path to Hijrah and said, 'How could you leave your land and your sky?'

But he disobeyed him and migrated (from Makkah). Then he sat in front of him in his path of Jihaad and said, 'Why should you do Jihad? It will only exhaust your wealth and body. You'll be killed, your wife will marry someone else, and your wealth will be divided (to others).' But he disobeyed him and went for Jihad."

Rasul Allah then said, "Whoever does this, it is a duty upon Allah that He shall enter him into Jannah!"

How will the Shaytaan sit in your face:

He will tell you to study tomorrow, and when tomorrow comes, study tomorrow.

Procrastination is from the Shaytaan!

Shaytaan will tell you that you are busy now and that later in your life you shall take the time out to study Islam. After marriage, after graduation, after you get a job. Life shall pass and the 'after' shall live forever.

Shaytaan will tell you that the situation of the Ummah is lost and that you studying will not help anything, so don't waste your time. Combat this with what you've seen from the Jihad of knowledge and teaching that Rasul Allah and those that came before us did.

Shaytaan will tell you that there are enough scholars, they don't need you. Combat this with the fact that scholars shall die, and if the knowledge is not passed on to the next generation, it shall die in the community. There are 1.4 billion Muslims and the problem that always comes up is that there are not enough teachers and scholars. Everyone is a shepherd and everyone shall be responsible for his or her flock!

Thirdly: We should never forget to pray to Allah to bless us with His Mercy in succeeding in our intentions to learn Islam for His sake.

Allah ta'aala says: "When My servants ask thee concerning Me, I am indeed close (to them): I listen to the prayer of every suppliant when he calleth on Me..." Surah AlBaqarah, 186

Let us pray to Allah now to make this effort we are doing to learn His Deen, to learn His Shariah, sincere for His sake. And that He blesses us by His Mercy to succeed in what we intend. Verily, he has the Power to do anything.

Ameen.

Muhammad al-Shareef

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Rahmatan Lil Alamin Blood Donation Drive @ Al-Iman

Sunday, 13 July 2008




Air kotak milo, biskot, kismis, oreo. i loike~ =D

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 2 comments Links to this post  

Tag: 17

Saturday, 12 July 2008

Tag asal dari kawan sekolah menengah dulu. Siapa yang terlebih rajin, buatlah =D

Jawab soalan dibawah, buat carian gambar di Google dengan jawapan tersebut. Ambil gambar dari mukasurat web pertama, buat dengan penerangan yang paling singkat

1. umur pada hari lahir yang akan datang:


2. tempat yang ingin pergi:


3. tempat kegemaran:


4. makanan kegemaran:


5. haiwan kegemaran:


6. warna kegemaran:


8. lagu kegemaran:


9. rancangan tv kegemaran:


10. nama bandar tempat tinggal:


11. nama samaran:


12. kerja pertama:


13. kerja idaman:


14. tabiat buruk:


15. worst fear:


16. 1 perkara yang ingin dilakukan sebelum mati:


17. benda pertama yang akan dibeli jika dapat $1,000,000:


Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 3 comments Links to this post  

Ada Cinta Di Sebalik Gua

Friday, 11 July 2008

"Ada apa, wahai Abu Quhafah?" tanya Rasulullah heran. "Aku tidak mengerti akan perbuatanmu ini!"

Lepas dari Makkah, kedua lelaki itu segera menyusur jalan menuju Yatsrib di Utara. Menuju tanah yang ditunjukkan Tuhan seperti Musa membelah Laut Merah menuju tanah yang dijanjikan di seberang lautan yang terbelah. Sesekali Abu Bakar berjalan di depan lelaki yang dicintainya itu. Sebentar kemudian putra Abu Quhafah itu pindah di belakangnya. Sebentar kemudian, ia pindah di kanannya. Sebentar kemudian pindah pula di sisi kirinya. Demikian itu dilakukannya berulang-ulang.

"Ya, Rasulullah!" jawab Abu Bakar. "Saya teringat akan pengintai, maka saya ada di depan engkau. Saya teringat akan para pencari, maka saya ada di belakang engkau. Sesekali saya di kanan engkau. Sesekali saya di kiri engkau."

Sampailah mereka pada malam yang larut. Gelap pekat membungkus bumi. Tak ada seberkas sinar pun di sekeliling mereka kecuali kerlip bintang di langit sahara bulan Shafar. Gunung Tsur yang kini menjulang di hadapan keduanya serupa raksasa hitam yang berdiri kokoh dan angkuh, siap menerkam bulat-bulat. Senyap menyergap. Sunyi. Tak ada suara yang tertangkap telinga kecuali derap langkah kaki telanjang mereka pada kerontang tanah padang pasir sepanjang jalan.
Kedua orang itu lantas mendaki raksasa hitam di hadapan mereka dan menemukan sebuah lubang besar di perutnya. Orang-orang menyebutnya Gua Tsur. Sebuah gua yang terkenal berbahaya karena di dalamnya berisikan binatang liar dan buas, terutama ular-ular berbisa. Tak seorang pun mau memasuki lubang itu, menyerahkan tubuhnya tercabik dan nyawanya hilang percuma pada sekelompok ular kelaparan.

Abu Bakar lantas meminta izin kepada Rasulullah Saw. untuk memeriksa bagian dalam gua itu. Lelaki kinasih itu pun mengiyakan. Masih membekas dalam ingatannya, bagaimana teman seperjalanannya itu menjaga dirinya ketika keluar dari Makkah beberapa saat yang lalu. Ia kini memasang badan memasuki sebuah gua yang mungkin tak seorang pun pernah merambahnya. Segala sesuatu bisa terjadi pada laki-laki itu. Tapi bagaimanapun mereka perlu tempat berteduh, bermalam, sekaligus bersembunyi. Orang-orang Quraisy Makkah pasti sedang disebar ke segenap penjuru untuk mencari jejak-jejak kaki mereka, memburu, dan menangkap mereka hidup atau mati.

Abu Bakar lalu membersihkan bagian dalam gua itu dari semak-perdu dan kotoran. Ia mengoyak kain bajunya untuk alas mengambil dan memindah batu demi batu yang teronggok di sana. Sesobek demi sesobek. Secarik demi secarik. Bagaimanapun, di dalam ruang yang gelap seperti itu siapa yang bisa membedakan antara sebongkah batu dengan ular yang sedang bertapa?

Kini seluruh bagian bajunya sudah terkoyak habis. Namun masih ada seonggok batu yang belum terpindahkan. Ia sepakkan kakinya untuk memindah batu itu. Namun tiba-tiba … crep! Seekor ular menyarangkan mulut bertaringnya dan mematuk kaki laki-laki itu. Luka pun menganga. Bekas gigitan tercipta dengan luka menetes darah. Bisa pun bertukar tempat dan kini bersemayam dalam aliran darah laki-laki itu.

Tanpa mengindahkan keadaannya, Abu Bakar mempersilakan lelaki kinasihnya itu masuk ke dalam gua. Rasulullah pun segera tertidur di pangkuan laki-laki itu karena saking payahnya.

Detik demi detik berlalu. Waktu seperti beringsut sedemikian pelahan. Bisa mematikan itu pun mengalir memasuki setiap lekuk tubuhnya yang bisa dijangkau. Sakit menggigit. Perih merambat hingga ke ulu hati. Kakinya pun kebas dan ngilu seperti kehabisan darah. Namun, lelaki itu tak bergerak sedikitpun demi melihat Rasulullah tidur dengan nyenyak di pangkuannya. Tiba-tiba tanpa terasa air matanya mengembang karena tak kuat menahan sakit, luruh satu demi satu melewati pipinya, lalu menetes dan memercik pada raut muka Baginda Nabi di pangkuannya.

Terkejut lelaki kinasih itu. Ia pun terbangun. Rintih lembut dan isak tertahan itu kini terdengar di telinganya. "Mengapa engkau menangis, wahai Abu Bakar?" tanyanya penuh keheranan.

Abu Bakar menjawab dengan suara tertahan, "Aku… aku digigit ular, ya Rasulullah!"

"Oh, mengapa engkau tidak mengatakannya padaku?" tanya Rasulullah sungguh.

Lelaki itu sejenak terdiam. Ia lantas menjawab, "Aku takut membangunkan engkau."

***

True love doesn't need words, true love can speak for itself. Cinta sejati tak perlu 'dikatakan', karena cinta yang sebenar-benar cinta bisa berbicara tentang dirinya sendiri.

Orang boleh mengobral kata ketika mengungkapkan rasa cinta. Orang sah-sah saja menulis berlembar surat dan menumpahkan segala perasaan cintanya pada seseorang lewat tulisan itu. Tetapi jika semuanya berhenti hanya dalam bentuk demikian, maka rasa cinta itu tak lebih dari sebatas artifisial belaka. Ia cinta cap tong kosong. Rapuh dan hanya nyaring bunyinya.

Karena itu, cinta pada hakikatnya adalah pengorbanan. Tak ada cinta tanpa pengorbanan. Postulat ini sudah begitu mendarah daging dalam jagad percintaan. Cinta karenanya bukanlah jalan di tempat. Ia harus bergerak. Ia harus dibuktikan. Itulah mengapa seseorang rela menyelam ke dasar lautan, terbang menembus batas langit, berjalan bermil-mil mengitari bumi hingga ke ujungnya karena cinta yang sedemikian.

Dan puncak dari pengorbanan itu kiranya adalah pertaruhan nyawa. Puncak pengorbanan adalah ketika nyawa direlakan untuk keselamatan yang dicinta. Cinta ibunda kepada anaknya adalah contoh yang paling nyata. Saat melahirkannya, sang Ibunda ikhlas sepenuh hati seandainya terambil nyawanya sekalipun, asal anak yang dikandungnya selamat terlahir ke dunia.

Adakah pengorbanan demi cinta yang lebih besar dari itu semua?

Abu Bakar mendemonstrasikan cinta yang tak terukur itu empat belas abad yang lalu. Dalam gelap gua. Ia rela menahan perih dan lara yang tak terkira. Lebih dari itu, ia ikhlas meregang nyawa ketika bisa ular itu bekerja menyusuri aliran darahnya hingga membuat bengkak di kakinya, hanya karena tidak ingin tidur Rasulullah, seorang yang dicintanya melebihi siapapun, terusik di atas pangkuannya. Ia mengorbankan nyawanya hanya karena "takut membangunkan" Rasulullah! Amboi, betapa tidak sepadannya antara nyawa dan tidur yang terusik?

Tidaklah heran jika sahabat yang satu ini sangat tinggi kedudukannya di mata Rasulullah Saw dan para sahabat. Kepadanyalah kita patut belajar tentang cinta.

***

Fajar menyingsing. Sinarnya memasuki celah-celah gua itu.

Rasulullah pun memeriksa bengkak luka di kaki Abu Bakar. Lelaki kinasih itu lalu mengusap luka itu perlahan dengan tangannya. Seketika itu juga lenyaplah segala perih dan bengkak luka itu. Abu Bakar merasakan kakinya telah kembali seperti semula tanpa sakit yang tersisa.

Kemudian Rasulullah melihat pakaian sahabatnya yang telah habis terkoyak. "Mengapa pakaianmu, wahai Abu Bakar?"

Abu Bakar pun menceritakan semuanya yang telah terjadi.

Demi mendengar cerita lelaki budiman itu, Rasulullah pun mengangkat tangan seraya mengucap doa, "Ya Allah! Jadikanlah Abu Bakar kelak di Hari Kiamat pada derajat (pangkat)ku!"
***

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Menghafal Nama

Thursday, 10 July 2008

Abbas As-Siisi - ‘Bagaimana Menyentuh Hati’

Menghafal nama adalah hal yang penting, kerana dari sinilah terjadi interaksi dan lahir sifat saling percaya sesama individu. Ia merupakan langkah awal dan benang pertama yang mengikat antara hati individu. Ia adalah benang yang mengikat bola-bola kecil yang berserakan. Setiap orang tentu akan merasa senang jika dipanggil dengan namanya, apalagi dengan nama yang paling ia sukai.

Menghafal nama mempunyai peranan yang amat penting. Oleh kerana itu, akan saya paparkan beberapa metode yang dapat membantu permasalahan ini.

1. Hendaklah kita tanamkan rasa ingin dan suka menghafal nama orang lain.

2. Ketika sedang berkenalan, hendaklah kita siap untuk menghafal namanya - secara lengkap atau sebahagian saja- lalu mengingat-ingat dan memakainya pada saat itu juga tatkala bercakap-cakap.

3. Nama biasanya terdiri dari tiga bahagian: namanya sendiri, nama orang tuanya, dan nama keluarganya. Nama yang paling disukai oleh pemiliknya adalah namanya sendiri atau kuniah-nya. (sebutan nama yang dikaitkan dengan anak laki-laki tertua, seperti Abu Khalid, Ummu Khalid, dan sebagainya). Jika Anda tambahkan pada nama itu nama keluarganya, itu akan lebih baik. Biasanya nama keluarga yang satu dengan yang lain tidak sama jadi sangat mudah untuk dihafal, seperti As-Siisi. Adapun nama-nama seperti Muhammad, Ali, Hasan, atau Sa'ad akan sangat banyak dijumpai, sehingga agak sulit menghafalnya.

4. Ketika berkenalan dengan nama yang baru, Anda harus mengingat orang-orang yang mempunyai nama yang sama —yang telah Anda kenal sebelumnya—
agar mudah untuk menghafal.

5. Pada waktu berkenalan, Anda harus memperhatikan wajah dan keadaannya; apakah ia berjanggut, memakai kaca mata, bagaimana warna kulit, suara, bentuk tubuhnya, pekerjaannya, serta di mana dan bagaimana perkenalan itu berlangsung.

6. Untuk memantapkan ingatan, Anda sewajarnya menulis nama-nama tersebut, dan setiap kali bertemu hendaklah Anda memanggil mereka dengan nama-nama tersebut. Jika tempat tinggalnya jauh, hendaklah Anda mengirim surat kepadanya (mungkin sekarang e-mail, sms dan sebagainya – abufateh), kerana ini mempunyai impak yang amat besar dalam mempererat hubungan anda dengan mereka. Surat menyurat itu sendiri merupakan sarana dalam tarbiyah.

7. Ketika bertemu lagi, Anda harus mengingat-ingat pertemuan-pertemuan sebelumnya dan pertemuan yang pertama kali, kerana ini dapat membantu anda dalam mengingat namanya dengan cepat.

8. Berkenalan dengan seseorang merupakan pintu bagi anda untuk berkenalan dengan teman-temannya, hingga anda mempunyai data nama yang amat banyak. Anda pun harus berusaha agar nama-nama tu tetap melekat di kepala.

Rasulullah saw. bersabda,

"Termasuk sifat angkuh adalah seseorang yang masuk ke dalam rumah temannya, lalu disuguhkan kepadanya makanan, ia tidak mahu memakannya; dan seorang laki-laki yang bersama-sama dengan laki-laki lain dalam perjalanan, tetapi ia tidak menanyakan namanya dan nama orang tuanya." (HR. Ad-Dailami)

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Cinta Rais Raisah

Wednesday, 9 July 2008

SATU

“ Fiq, jom sarapan “

Hening pagi dipecahkan dengan laungan umi. Taufiq tergagau betah. Lamunannya diterjah dan diganggu. Laungan itu tidak dijawabnya. Dia diam melayan gelodak hatinya. Lukanya perlu diubati.

Fikirannya melayang jauh mengingatkan nasib yang menimpa bayi comelnya Aisyah. Aisyah tidak bersalah. Aisyah tidak tahu apa-apa. Aisyah kehilangan Aliya, ibunya gara-gara sikap dinginnya.

Taufiq agak sesal dengan apa yang berlaku. Semua silap dia. Dialah punca segala-galanya. Dia suami dan ayah yang tidak bertanggungjawab.

Taufiq bungkam. Tidak tahu di mana hendak dimulakan rentaknya semula. Dia malu pada umi. Malu juga pada ayah. Dia lebih malu pada mak dan abah, mertuanya. Dia tidak layak untuk berdepan dengan semua orang lantaran semua salahnya.

Aliya terseksa gara-gara sikapnya yang acuh tidak acuh. Semua sudah terlambat. Aliya pergi jua walau dia merintih pada Tuhan.

Ajalnya telah tiba. Dia tahu itu semua tapi kehilangan Aliya amat dikesalinya lantaran dialah puncanya.

“ Liya! Maafkan abang, bantulah abang untuk tebus kembali salah dan silap abang pada Liya “

“ Memang abang mengaku yang abang kahwini Liya sebab terpaksa. Abang abaikan Liya. Abang seksa hidup Liya. Maafkan abang Liya.

“ Tapi Liya. Abang jatuh cinta dengan sifat sabar yang ada pada Liya. Liya sungguh-sungguh kental. Liya istimewa pada abang lepas 2 bulan kita hidup bersama ” Hati taufiq berbisik.

Biarlah Liya tidak mendengarnya. Yang penting dia mahu melepaskan rasa bersalahnya pada Liya.

Dua bulan dia tidak mempedulikan Liya selapas akad. Dia tidak boleh menerima Liya sebagai isterinya. Bisikan hati sering menghasut batinnya.

Dia nekad untuk bersama Aliya bila hatinya ikhlas menyintai perempuan itu. Dia harus jujur. Dia tidak mahu menipu Aliya.

Dua bulan dia mencuba. Dua bulan dia paksa hatinya untuk menghargai kecantikan dan keluhuran perempuan yang dikahwini atas desakan uminya.

“Liya memang istimewa. Abang amat rindukan lembut suara Liya. Benar-benar rindu ”

Rupanya gadis itu punya kuasa istimmewa. Sifat sabar berjaya menawan hatinya. Dia jatuh cinta pada isterinya setelah dua bulan usia perkahwinannya. Saat itu dia benar-benar bahagia.

Dia makin rasional dan dengan sepenuh hati menyintai sepupunya, juga rakan sepermainannya. Yang lebih penting, Aliya adalah haknya. Dia juga milik sah Aliya.

“ Abang cintakan Liya “ bisiknya

“ Liya sayangkan abang untuk selamanya. Liya nak bersama abang sampai ke syurga “ Bisikan itu masih terngiang di telinganya walau Aliya sudah dijemput pergi selepas setahun usia perkahwinan dan tidak akan kembali.

“ Tuhan lebih sayangkan liya. Abang maafkan dan halalkan semua silap dan makan minum Liya. Liya juga maafkan abang ya “

DUA

“ Saya terima nikahnya Aliya binti Osman dengan mas kahwinnya RM 2,000 tunai “
Dengan penuh kelam lafaz kahwin dilafazkan berwalikan mertuanya, juga bapa saudaranya.

Taufiq terpaksa gara-gara memenuhi permintaan umi dan ayahnya.

Dua bulan sebelumnya dia dikhabarkan tentang hasrat kedua orang tuanya supaya mengahwini sepupu sendiri.

Dia masih ingat malam itu. Gelagat umi dan ayah pelik sekali. Semacam ada sesuatu yang diinginkan darinya.

Dia tidak mengesyaki apa-apa yang luar biasa. Dia hanya mahu habiskan cuti seminggu sebelum menyambung kembali kerjanya.

Dia mahu lupakan semua masalah pejabat dan fail-fail kes perceraian yang bertimbun di atas mejanya. Terlampau banyak kes tuntutan cerai yang saban hari menyerbu bilik pejabatnya. Hidup dia diganggu dengan kes-kes tragis perceraian.

Semua kes tragis yang diurus menjadikan dia bertambah trauma dengan sebuah ikatan perkahwinan. Apa lagi perkahwinan yang bakal ditempuh adalah perkahwinan atas desakan keluarga.

******

Najihah!

Nama itu mengingatkan kembali pada arca sejarah yang pernah mewarnai tangkai hatinya. Barangkali sirah itu jugalah yang merobek nubari lelakinya. Dia masih ingat zaman kampus dan perkenalannya dengan Najihah.

Kalau mahu dikira memang dia tidak pernah bercinta. Apa lagi dia amat-amat mengerti akan hukum yang telah tersurat.

Prinsip agama yang amat dimengertikannya bahawa cinta hanya selepas akad. Dia amat-amat nekad dan patuh pada ajaran agama. Lagi pula dia adalah pimpinan pelajar.

Najihah gadis lemah lembut tapi tegas bila berbicara. Najihah pemimpin siswi. Dia memang ada menaruh hati pada wanita tudung litup itu. Dalam ramai-ramai siswi yang sering dijumpainya sama ada atas urusan rasmi persatuan atau pengajian, hanya dia yang berjaya mencuri hatinya.

Tapi dia hanya membisu kelu lantaran sedar siapalah dirinya jika mahu dibandingkan dengan Najihah.

Dia hanya gagak di rimba, Najihah pula fikirnya merak kayangan. Dia hanya pipit di hutan tapi Najihah pula enggang lindungan.

Biarlah dia simpan sendiri perasannya. Dia pasrah.

“Ya Rabb, kalau benar dia milik ku, Kau segarakanlah”


TIGA

“ Umi tak boleh buat Fiq macam ni. Ni soal hati dan perasaan. Fiq tak boleh terima Liya sebagai isteri. Fiq tak boleh umi“

Puas dia merayu pada umi dan ayah untuk melupakan hasrat menjodohkan dia dan Aliya, sepupu sepermainan sejak di bangku sekolah menengah lagi hinggalah ke mereka berdua menyambung pengajian ke Universiti Al-Azhar, Mesir.

Bermacam-macam alasan diberikan tapi umi dan ayah tetap berkeras dengan keputusan. Katanya dia dan Aliya telah ditunangkan sejak kecil oleh arwah datuknya. Ini hasrat dan wasiat arwah datuknya supaya dia dan Aliya disatukan.

Jenuh dia jelaskan soal wasiat yang melibatkan masalah perkahwinan hanyalah harus, tidak wajib dituruti. Ia soal hati dan perasan. Tapi hujah hukumnya ditolak mentah. Dia harus redha dan menerima Aliya seadanya.

Ibunya memberi kata dua. Samada menerima Aliya sebagai suri hidupnya atau dia akan selamanya dilaknat sebagai anak derhaka.

Dia pasrah dan korbankan perasaannya demi kebahagiaan kedua ibu bapanya. Itu lebih baik fikirnya.

Dia tahu yang uminya benar-benar serius. Dia juga faham benar sikap uminya yang pantang dibangkang keputusannya. Jauh sekali beza dengan sikap ayahnya.

Ayahnya seorang yang pendiam. Jarang sekali dia melihat ayahnya meninggikan suara samada pada uminya atau anak-anak. Ayah seorang yang tegas tapi selalunya boleh berkompromi dalam segenap hal. Sikap itu yang diwarisinya. Sikap mengalah ayah amat kuat diikutinya.

Fikirnya dia harus mengalah demi kebahagiaan umi. Juga mengharapkan agar ketaatan dia pada kedua ibu bapanya akan diberkati Allah. Dia tidak mahu memutuskan hubungan baik terutama dengan umi hanya kerana masalah kecil yang hanya melibatkan hati dan peraaannya.

Dia sedar kalau bukan kerana kasih sayang dan didikan sejak kecil uminya, dia tidak mungkin mampu menjadi sebaik itu. “ Besar sungguh jasa dan pengorbanan mereka, apa salahnya aku korbankan perasaan sendiri ” Hati kecilnya sering berbisik begitu.

Lagi pula ayahnya juga mahukan dia mengahwini Aliya. Dengan nada kebapaan ayahnya menyuarakan pandangan ketika mereka keluar memancing bersama. Hanya dia dan ayahnya.

“Fiq! Tak semua benda yang kita mahukan dalam hidup ini akan kita perolehi. Memang Allah jadikan begitu. Ia sunnatullah kepada hamba yang Dia sayang. Dia mahu kita sedar yang kita hanya hamba yang lemah. Ayah rasa fiq faham benar tentang itu semua ”Tenang sekali suara ayahnya.

Dia hanya memandang ayahnya tanpa kata. Pandangannya beralih ke lopak air. Mahu sahaja air matanya menitis.Cepat-cepat dia menakungnya. Dikerlip-kerlip dan didongak tinggi. Dia amat-amat terharu dengan kata-kata ayahnya. Dia pasrah.


EMPAT

“Abang tak cintakan Liya. Abang tak boleh terima Liya, abang dipaksa. Tolong bagi abang masa untuk tenangkan fikiran. Abang harap Liya faham”.

Aliya tunduk membatu. Air jernih menakung di kelopak matanya. Taufiq sedar dia tidak seharusnya luahkan apa yang terbuku di hatinya pada gadis yang baru dikahwininya.

Aliya tidak bersalah. Dia langsung tidak tahu apa-apa. Dia gadis baik, lemah lembut dan Taufiq kenal benar sepupunya itu.

Dari kecil Aliya tidak pernah membangkang apa jua katanya. Aliya memang seorang gadis yang baik dan mudah mendengar kata.

Dia tahu semua itu tapi masalahnya dia tidak bersedia menerima Aliya sebagai suri hatinya. Dia sudah ada calon lain. Aliya dipandangnya semacam adiknya.

******
Najihah!

Hanya itu sahaja nama yang berlegar di mindanya. Walaupun dia hanya gila bayang untuk memiliki Najihah tapi dia tetap mahu menunggu dan menanti agar suatu hari Najihah akan membuka hati untuknya. Hati Najihah cukup sukar untuk ditawan.

Najihah semacam acuh tidak acuh sahaja dengan permohonan Bait Muslim yang dihantarnya melalui Imran, ketua bait muslim persatuan pelajar yang juga sahabat baiknya sejak tahun pertama dibumi Anbiya’.

Najihah benar-benar mendera jiwanya apabila jawapan yang diberikan diterimanya daripada Imran mendukacitakan. Najihah menolaknya mentah-mentah.

Sungguh, dia tidak puas hati dengan tolakan tersebut tanpa diperincikan apa sebabnya. Fahamnya, Najihah tidak menolak cintanya. Najihah semacam tersepit. Tapi dia tidak tahu apa puncanya.

“Kita mungkin tiada jodoh, Ana harap ustaz terima takdir ini seadanya,” itu jawapan yang diterimanya.

Dia sungguh-sungguh merana dengan sikap Najihah tapi cintanya makin subur. Najihah mencabar ego lelakinya. Dia nekad memiliki cinta Najihah. Dia perlukan masa untuk itu.

Suasana tempat pengajian dan pegangan ketat dengan hukum yang sejak dulu lagi dipelajarinya menyebabkan dia tidak boleh terus meluahkan hatinya pada Najhah.

Lagi pula status dia sebagai mahasiswa tahun akhir Kuliah Syariah Islamiah Universiti Al-Azhar menjadikan dia amat berpegang dengan hukum yang dipelajarinya.

Dia amat yakin dengan saluran Bait Muslim yang disediakan persatuan Pelajar Keluarga Pelajar-Pelajar Kelantan Mesir (KPKM) .

Lagi pula dialah Rais yang mengepalai KPKM. Dia mesti jujur dan amanah dalam menjalankan tugas kepimpinan. Ijtihad kepimpinan mesti diikuti. Dia tidak boleh secara sendirian menemui Najihah. Dia mesti menunjukkan contoh teladan yang baik.

Najihah juga bukan sembarangan pimpinan. Dia Raisah HEWI (KPKM), sama macam dirinya. Mereka berdua punya tanggungjawab dan amanah yang seharusnya menjadi contoh. Hatinya perlu dikorbankan demi keselesaan orang lain.

Dia sedar itu semua. Memang dia dilatih demikian oleh naqibnya.

LIMA

“Fiq, sudahlah tu, jom makan” Laungan umi sekali lagi mengejutkannya.

Taufiq dengan langkah berat meninggalkan bilik Aisyah, bayi 7 hari yang baru sahaja kehilangan ibunya.

Aliya, isterinya yang meninggal semasa melahirkan bayi comelnya, Aisyah. Taufiq masih belum boleh melupakan bagaimana tragisnya Aisyah dilahirkan.

Ekoran kecuaian dan sikap acuh tidak acuhnya menyebabkan dia rasa bersalah menghantui dirinya atas kehilangan Aliya.

Sungguh Taufiq tidak menjangka kecuaiannya meninggalkan Aliya untuk berkursus di Pulau Langkawi membawa padah pada dirinya.

Aliya bersalin seorang diri di rumah dan akibat kehilangan banyak darah, Aliya tidak dapat diselamatkan.

Dia bergegas pulang dari Langkawi bila uminya menelefon mengatakan yang Aliya sedang tenat di ICU. Aliya bersalin tidak cukup bulan. Seingatnya kandungan itu baru mencecah 7 bulan. Aliya dikatakan terjatuh.

Mujur mak dan abah datang berkunjung tepat pada masanya. Kalau tidak Aisyah juga mungkin tidak dapat diselamatkan.

Baru sahaja hatinya dibuka untuk cinta Aliya dua bulan selepas diijab kabul tapi sayang dia pergi meninggalkannya tanpa sebarang pesan. Mujur Aisyah ada sebagai pengubat luka.

“Liya, abang janji akan bahagiakan dan berikan kasih sayang sepenuhnya pada Aisyah. Maafkan abang!”

Kakinya melangkah longlai ke ruang makan. Ada tetamu rupanya yang sedang bersembang rancak dengan ibunya. Semua tetamu itu bertiga. Dua perempuan seorang lelaki.

Hatinya tidak tenteram untuk menerima kehadiran tetamu. Dia masih rindukan Aliya dan rasa bersalahnya pada isteri yang baru dicintainya masih kelat memberatkan senyum di bibirnya. Dia perlukan masa untuk menerima berita duka tersebut.

“Fiq, ni pakcik Jalal dan keluarga nak ziarah Fiq.” Ayahnya bersuara memperkenalkan gerangan yang bertandang.

Matanya melirik pada tetamu yang hadir. Salam diberi, senyum diukir penuh.

“Ustaz Taufiq apa khabar, takziah atas apa yang berlaku, harap ustaz sabar.” Seorang lelaki sebaya ayahnya menegur senyum.

Matanya terlirik gadis bertudung labuh di sebelah kiri.

“Ya Allah, Najihah!”

Memori lama bertandang lagi, apakah ini takdir Ilahi atau Taufiq tetap akan setia dengan Aliya.

Taufiq tekad kali ini, Aisyah akan diberi pembelaan dan haknya.

Najihah, gadis yang pernah mencuri hatinya. “Aliya! Maafkan abang”

Najihah, Raisah yang dulu pernah diidamkannya. Dia pula Rais, juga suami degil yang hanya pentingkan diri sendiri. Dia malu pada semua orang.

“Ya Allah! Ampunkan aku, arwah isteriku, dan rahmati bayiku Aisyah dan tunjukkan aku jalan yang benar untuk menempuh hari mendatang” Amin...

Milik siapa pula hati ini. Cinta pasti berbunga. Dia yakin janji Allah.

“ Kalau dia milikku, kau segerakanlah “

- TAMAT – 16 Mac 2008, 10.35 malam



Muhammad Najid Bin Abdullah
Kuliah Syariah Islamiah, (4)
Universiti Al-Azhar, Kaherah

Kelantan Student’s Hostel
No 22, Elbaramica Street, Block 46, 7th District,
Nasr City, Arab Republic of Egypt.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post