Eid un Sa'eed!

Tuesday, 30 September 2008

TARIKH PENGISYTIHARAN
29 SEPTEMBER 2008


Majlis Ugama Islam Singapura
Pengisytiharan Awal Syawal 1429H/2008
Bagi Republik Singapura.



Mengikut kiraan hisab Anak bulan Syawal tidak ada diatas ufuk Singapura kerana telah terbenam lebih awal dari matahari selama 5 minit. Oleh yang demikian esok adalah hari pencukup bulan Ramadan 30 hari. Dan awal bulan Syawal 1429H jatuh pada lusa, Rabu bersamaan 1 hb Oktober 2008.

2. Sekian.



Syed Isa Mohamed Bin Semait
Mufti Republik Singapura

MAJLIS UGAMA ISLAM SINGAPURA

******************
ANNOUNCEMENT
29 SEPTEMBER 2008



MUFTI OF SINGAPORE’S ANNOUNCEMENT ON DATE OF HARI RAYA AIDIL FITRI

Astronomical calculations showed that the new moon was not at the horizon this evening (Monday, 29 September 2008) as it sets 5 minutes earlier than the sun. Thus, tomorrow, (Tuesday, 30 September 2008) marks the 30th day of the Islamic month of Ramadan and the first day of Syawal (Hari Raya Aidil Fitri) falls on Wednesday, 1 October 2008.



MAJLIS UGAMA ISLAM SINGAPURA


*List of Eid Prayers & Timings at Public Places 1429H (2008)

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Burqini: Baju Mandi Untuk Wanita Islam

Monday, 29 September 2008


04 Februari, 2007 11:14 AM

Burqini: Baju Mandi Untuk Wanita Islam

MELBOURNE, 4 Feb (Bernama) -- Burqini, pakaian renang yang menutup aurat, kini membolehkan wanita Islam berenang dan bersantai di pantai dengan selesa.

Agensi Berita Nasional Australia (AAP) dalam laporannya hari ini menyebut burqini yang sudah dijual kepada lebih 9,000 wanita di Sydney, disokong oleh Majlis Islam Australia dan Mufti Australia.

Ketika memperagakan burqini pada "Surf Life Saving Australia" (SLSA) semalam, Laa Laa, 20, dari Mekah berkata pakaian daripada kain polyester itu yang menutup aurat dari kepala hingga kaki, memberikan kebebasan kepada wanita Islam untuk berenang di pantai dan pada masa yang sama mematuhi tuntutan agama.

"Matlamatnya ialah membolehkan wanita aktif dalam air, menggalakkan wanita menyertai aktiviti sukan, aktiviti renang dan dengan burqini, mereka boleh lakukannya, kata Laa Laa kepada AAP.

Turut hadir pada majlis Anugerah Kelab Sukan di Campsie, di barat daya Sydney itu yang merupakan sebahagian daripada program "On tha same wave" SLSA yang diperkenalkan ekoran rusuhan Cronulla, ialah Ketua Menteri New South Wales, Morris Iemma.

Laa Laa berkata orang ramai kini mula berebut-rebut mendapatkan pakaian yang dijual antara A$150 dan A$200 itu.

"Kawasan pantai kini semakin popular. Saya selalu ke pantai ... kini dengan adanya burqini, ia pasti mendapat sambutan," kata Iemma dipetik oleh AAP.

Iemma berkata baju renang itu merupakan program terbaru melatih pengawal penyelamat peluncur ombak dan membantu mengatasi halangan hubungan masyarakat di selatan Sydney.

"Ia merupakan salah satu daripada pelbagai program yang merapatkan masyarakat, dan sebagai perakuan bahawa kami semua adalah warga Australia yang berkongsi tanah air ini, kami mempunyai banyak haluan tapi kami ada satu masa depan, masa depan yang dikongsi bersama," kata ketua menteri itu.

"Persoalan dari mana kami datang, wajah kami, pakaian kami tidak timbul, tapi kami semua cintakan pantai dan itulah yang kami kongsi bersama," katanya.

Jurucakap SLSA, Lee Howell pula memberitahu AAP, Majlis Islam Australia selesa dengan pakaian itu.

"Mufti (Sheik Taj Aldin Alhilali) secara peribadi turut menyokong burqini sebagai pakaian yang sesuai dan dibenarkan atas sebab-sebab agama dan budaya," katanya.

Pakaian renang itu yang seragam dengan pakaian pantai tradisional lain, memenuhi tuntutan agama, katanya.

-- BERNAMA

Read More...

Qadarawi Dan Misyar

Sunday, 28 September 2008

Oleh SITI HAJAR MOHD. ZAKI

SEANDAINYA
seorang wanita berhasil menggenggam dunia, berhasil mendapatkan semua anugerah penghargaan dari dunia dan berhasil mendapatkan semua kehebatan dunia, namun tidak mempunyai suami, sebenarnya wanita tersebut sangatlah miskin.

Dalam-dalam saya tanamkan persepsi itu ke jiwa saya. Persepsi itu didatangkan dari lidah seorang nisa yang sudah memacakkan besi tekad yang tidak boleh digoyang gugat. Sebagai rafik yang setia, saya cuba menghulurkan seulas persefahaman.

Namun ruang fikir saya yang waras ini payah untuk menjumlahkan persetujuan. Saya risaukan nasibnya pada hari-hari mendatang. Nasib bakal zuriatnya yang akan dikemudi seorang pendayung sahaja. Sepatutnya, berat dayung di tangan suami, berat jugalah dayung di tangan isteri dalam menongkah samudera kehidupan yang sesekali dipukul gelora.

Biarlah masa depan itu datang sendiri. Jangan cemas dengan hari esok. Kalau hari ini aku mampu lakukan yang terbaik, insyaallah esok akan baik juga Nafeesah, kan?

Zulaikha yang saya kenali memang bijak menangkis hujah. Barangkali kerana kebijaksanaan itu jugalah tiada lelaki yang berani menitipkan cinta. Zulaikha, wanita bijak yang sudah terlajak usia, payah diajak mencari cinta kerana istiqamahnya terhadap kerjaya payah diinjak-injak dan sukmanya hanya terletak kasih ayahanda bonda. Cuma akhir-akhir ini dia telah terserempak dengan satu rasa yang menggetarkan tetapi indah!

Zulaikha menggilai Yusuf? Saya menduga. Polos.

Bukan menggilai. Mengagumi. Aku, Zulaikha, cintakan kesolehan seorang Yusuf. Aku pencinta akhlaknya! Aku mahu Yusuf menuntun aku ke pintu jannah.

Ayat Zulaikha tampak bersungguh. Saya memancing lagi.

Jangan kau carikkan pakaian takwanya, Zulaikha.

Insya-Allah tidak sama sekali, Nafeesah. Aku bukanlah Zulaikha yang mencintai Yusuf kerana ketampanannya hingga sanggup mencemar maruah! Aku sedar tanggungjawabnya untuk bahtera yang lebih berhak. Aku tidak akan membiarkan bahunya sendeng di akhirat nanti kerana gagal berlaku adil.

Iman

Saya rasa terpukul. Saya mafhum, ucapan itu mewakili perasaannya sendiri. Benar, Yusuf idaman Zulaikha tidaklah setampan mana. Kalau dibandingkan dengan Zulaikha, bagaikan pekatnya langit malam dan cerah bersinarnya suria pagi. Yusuf bukanlah jejaka pujaan gadis. Apatah lagi, Yusuf hanyalah penjual ikan di pasar borong. Namun, setelah mengenali Yusuf yang bergelumang dengan kehanyiran ikan itu, persepsi saya lantas gugur terjunam! Yusuf itu memiliki kewangian iman yang tidak jemu untuk dihidu! Yusuf itu memiliki sepersil ketenangan yang menjalarkan kebahagiaan!

Mata saya menombak ke wajah Zulaikha. Kecantikan yang sulit saya zahirkan. Wajah putih mulus, kening bertaut dan berhiaskan dua lekuk di tebing pipi, rupanya masih sulit untuk membeli hati lelaki. Barangkali kecantikan yang dilengkapkan dengan setambun ilmu dan kerjaya yang mantap itulah menjadikan lelaki ketakutan. Maka jadilah Zulaikha, peguam hebat yang bukan saja digeruni di dunia perundangan, malah turut digeruni oleh kumbang untuk cuba-cuba menghinggap di hatinya!

Nafeesah, kebahagiaan itu tidak terletak pada keturunan, harta benda dan kecantikan lahiriah, tapi kebahagiaan itu terletak pada agama, ilmu pengetahuan, kesopanan akhlak dan tercapainya cita-cita. Dalam hadis riwayat Imam Tarmizi pun ada menyatakan, semulia-mulia seorang suami ialah yang memberi agama kepada isterinya.

Begitulah kilah Zulaikha tatkala saya mempertikaikan mengapa mesti Yusuf? Yusuf yang kurang pada material, wajah, kedudukan, malah paling menjengkelkan kurang pada usia. Sedangkan Zulaikha dilebihkan segalanya, apatah lagi, Zulaikha yang telah dilebihkan usianya 10 tahun daripada Yusuf!

Ketika di dunia kampus bukan tidak ada yang cuba-cuba memetik mawar semerbak mengharum itu. Tetapi dia sendiri yang memejamkan mata terhadap panahan mata arjuna. Tidak hairanlah dia telah menukilkan dirinya sebagai pelajar terbaik.

Pengetahuan adalah tempat untuk kita berehat dan tempat berlindung pada hari tua. Jika kita tidak menanamnya semasa masih muda, ia tidak akan memberi perlindungan bila kita tua nanti, Nafeesah.

Itulah alasan sahabat saya yang degil itu. Apabila melangkah ke alam guaman pula, dia komited tanpa mahu menoleh-noleh lagi kepada cacamarba warna kehidupan.

Bekerja itu adalah medium yang terbaik supaya manusia cinta kepada penghidupan. Walaupun bekerja itu akarnya pahit Nafeesah, tetapi buahnya amat manis!

Itu falsafahnya sesudah mengejar cita-cita. Falsafah itulah menghadiahkan sebuah firma guaman yang gah, kereta dan rumah mewah hingga dia terlupa akan perjalanan sebuah naluri yang memerlukan sebuah perhentian. Dia lupa untuk jatuh cinta dan mengabaikan manis senyuman sang Adam. Dia membuat anologi, jangan tertipu dengan senyuman kerana sesungguhnya racun itu kadangkala dalam manisan juga.

Cuma akhir-akhir ini, setelah gemulah ayahanda bonda kesayangannya berangkat pulang ke alam barzakh, Zulaikha telah dihimpit kesunyian. Kesunyian itulah mendorongnya secara tiba-tiba mencari pelengkap hidup.

Betullah Nafeesah, orang pernah cakap, semua pengetahuan diperoleh melalui proses pembelajaran. Kecuali cinta. Cinta itu tumbuh sendiri tanpa perlu berguru.

Buat pertama kalinya dalam ukhuwah kami ini, dia tiba-tiba bersuara membenarkan cinta! Sungguh-sungguh buat saya rasa terpana.

Jangan terpaksa berkahwin kalau untuk hilangkan status andartumu, Zulaikha.

Nafeesah, kau tentunya arif sirah Khadijah dan Muhammad, bukan?

Soalannya sinis. Saya termalu. Ternyata Zulaikha cuba mengirimkan cintanya kepada Yusuf sebagaimana Khadijah cuba melakukannya kepada Muhammad. Khadijah, saudagar wanita yang sudah berusia, namun diberikan kekayaan oleh-Nya, terpikat dengan Muhammad yang jujur membawa barang-barang dagangan Khadijah yang diniagakan di Syam. Lalu, Zulaikha menjadikan saya seperti Nafisah binti Muiyyah, teman Khadijah untuk memanjangkan lamaran. Ya, saya mewakili Zulaikha untuk meleraikan hasrat kepada Yusuf. Bunyi macam sumbang, tapi itulah realitinya. Dan, reaksi Yusuf sendiri, terkebil-kebil, linglung, gumam dan hampir kehilangan diksi.

Nafkah

Tetapi kisah ini bukan benar-benar menyalin sirah Khadijah-Muhammad. Zulaikha menginginkan Yusuf yang sudah beristeri. Ketidakmampuan kewangan Yusuf, membuatkan Zulaikha merelakan sebuah perjanjian. Perjanjian bertulis, Yusuf sebagai suami hanya perlu memberi nafkah batin, sedang nafkah zahir sepenuhnya akan ditanggung oleh Zulaikha. Zulaikha tidak kisah Yusuf jarang-jarang bermalam di rumahnya. Sedangkan, Muhammad-Khadijah susah senang bersama.

Zulaikha mencuplik pandangan Mufti Mesir, Fadhilah al-Syeikh Dr. Ali Jum'ah, yang menyatakan jika rukun-rukun nikah telah sempurna, maka sahlah perkahwinan itu dan dibenarkan jika wanita mahu menggugurkan hak yang berhak diperoleh daripada hal yang berkaitan dengan kewajipan suami. Seperti Sayyidah Saudah binti Zam'ah yang tidak mengambil hak bermalam bersama Rasulullah, sebaliknya memberikan hak itu kepada Aisyah r.a. Buat Zulaikha, dia berhajatkan ada buah cinta yang bakal tumbuh daripada pohon cinta mereka dan dia mahu membesarkan sendiri buah cintanya.

Cinta sejati tidak memandang wang, Nafeesah. Tetapi wang sangat penting untuk memelihara cinta, bukan?

Itu pendiriannya berkaitan prinsip-prinsip yang harus berdiri bersama cinta. Ya, kerana punya wang Zulaikha merelakan Yusuf tidak memberikan sesen sekalipun. Dia hanya menagih statusnya sebagai isteri yang dimuliakan dan dijanjikan jannah oleh-Nya.

Kau tahu, Nafeesah, wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutuplah pintu-pintu neraka dan terbuka pula pintu-pintu syurga. Wanita boleh masuk dari mana-mana pun pintu yang dia hajatkan tanpa dihisab. Malah, wanita yang taat pada suaminya, berpuasa dan bersolat, semua ikan di laut, burung-burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan, semuanya beristighfar buatnya.

Kelihatan Zulaikha mengumbar senyuman tatkala menceritakan sabda-sabda Nabi s.a.w itu kepada saya.

Zulaikha, perjanjian sebegitu tidak memenuhi maksud sebuah institusi perkahwinan. Surah An-Nisa' ayat 34 jelas mengatakan suami diwajibkan mencari nafkah untuk isteri dan keluarganya. Lagipun, nanti apa kata masyarakat? Masyarakat kita tidak boleh terima perkahwinan sebegini, Zulaikha.

Aku hanya akan fikirkan tentang orang-orang yang aku cintai. Sedetik pun aku tidak izinkan waktu aku untuk memikirkan tentang orang-orang yang aku benci. Kita diciptakan di alam keimanan yang begitu luas, namun acapkali kita menyempitkan jiwa kita dengan ketakutan, kesedihan dan ketidakpastian, Nafeesah?

Saya terkedu dengan hujah Zulaikha. Betapa beruntungnya hati yang dijadikan kediaman cinta, kerana cinta membuatkan Zulaikha melupakan urusan dunia!

Aku ingin menjadi seorang ibu. Aku amat berharap benih cinta kami segera subur dan menjadi buah yang boleh dipelihara penuh kasih sayang. Doakan aku, Nafeesah!

Pahit saya menelan impian Zulaikha. Zulaikha dan ibu tunggal tiada bezanya. Cuma beza dari segi istilah. Tetapi dia tetap adalah ibu yang ditinggalkan. Punya suami tapi boleh pulang sesuka hati saat mengidamkan tubuhnya. Pastilah benih yang akan lahir itu tidak akan mempunyai ayah sebagai model hidupnya. Berkali-kali saya mengingatkan tentang nasib anaknya yang pastilah akan kekurangan kasih sayang ayah andai dia memilih perkahwinan begitu. Saya terimbas ujaran Prof. Dr. Wahbah Az-Zuhaily yang mengklasifikasikan perkahwinan pilihan Zulaikha ini sebagai makruh dan wajar dielakkan. Hukumnya makruh jika pernikahan ini tidak merealisasikan semua tujuan dan motif perkahwinan, kemanusiaan dan kemasyarakatan dalam keadaan yang sempurna.

Mendidik adalah pekerjaan hati, Nafeesah. Cukuplah doa solehnya sentiasa mengiringi aku dan anak-anak. Di luar sana, betapa ramai ibu tunggal yang mampu mendidik anak-anaknya hingga menjadi sebaik-baik umat. Tidak mustahil pun sekarang ni, seorang ibu dapat mendidik sepuluh anak tanpa suami.

Ahh, Zulaikha terlalu realistik. Hujahnya payah dipatah-patah... Dia terburu-buru mahu merasai perit nikmat mengandung. Dia terlalu menagih janji-janji pahala oleh-Nya. Zulaikha tidak sabar saat mengandungkan janin dalam rahimnya, para malaikat akan beristighfar untuknya. Dia mahu Allah mencatatkan setiap hari dengan 1,000 kebajikannya dan menghapuskan 1,000 kejahatannya.

Zulaikha tidak sabar untuk melalui saat-saat sakit hendak bersalin. Keperitan itulah yang dijanjikan Allah kepadanya bagaikan pahala orang yang berjihad kepada jalan Allah. Saat-saat dia melahirkan anak, dia akan dikeluarkan dari dosa-dosa seperti keadaan ibu yang melahirkan. Apabila menyusui anak itu, maka setiap satu tegukan daripada susu ibu akan diberikan satu kebajikan. Apabila semalaman seorang ibu tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah memberikan pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama Islam. Itulah bunga-bunga impian Zulaikha sedang berkembang.

Saya amat takut andai Yusuf sudah puas, rasa bosan akan menjelma tanpa bertunda-tunda. Saya takut Zulaikha akan dilepaskan tanpa belas, lalu menciptakan rafik saya itu seorang janda. Nauzubillah. Tetapi itulah yang paling saya takutkan. Kesolehan Yusuf belum cukup kuat untuk meyakinkan saya. Seperti sabda Rasulullah: Jika sesuatu urusan diserahkan kepada orang yang tidak layak, maka tunggulah saat kehancuran. Adakah Yusuf impian Zulaikha layak menggalas amanah ini?

Sahabat

Wajar atau tidak, ijab dan kabul sudah pun menjadi milik Yusuf dan Zulaikha dalam walimah ringkas. Saya hanya dapat menjadi sahabat yang mendoakan kebahagiaan mereka. Meskipun Yusuf mendapat keizinan isteri pertamanya, namun keizinan itu tidaklah didatangkan dengan nilai kerelaan yang sepenuhnya. Maka mafhumlah saya, mengapa malam giliran Zulaikha bertunda-tunda. Zulaikha pula tidaklah memendam rasa kerana memang itulah kesediaannya selama in. Malah, dia makin memperdiarkan rasa terkilannya apabila dia disahkan bunting pelamin! Maha Mencipta Rabb!

Aku mahu Yusuf sendiri yang mengazankan anak ini nanti.

Itulah doa Zulaikha. Dia tidak jemu-jemu berbual dengan janin itu. Dia semacam tiada kerinduan kepada penanam zuriat itu meskipun sepanjang hampir sembilan bulan mengandung hanya beberapa kali saja Yusuf pulang. Alhamdulillah, mungkin berkat sabarnya juga, saat mengandung langsung tidak mendatangkan masalah. Sesekali, setiap malam Jumaat Yusuf menelefon, Zulaikha akan menekapkan telefon genggamnya ke perut. Yusuf sedang mengalunkan ayat-ayat al-Quran ke pendengaran anak mereka!

Hari ini, pada 17 Rabiulawal yang indah, Yusuf menelefon saya mengkhabarkan seorang lagi umat Muhammad akan melihat dunia. Saat saya dan suami tiba di wad, syahdu mengiringi suasana tatkala Yusuf sedang mengalunkan qamat dan azan ke telinga suci bayi itu. Saya terkenangkan hajat Zulaikha yang sudah terlunas.

Saya menghampiri Zulaikha. Zulaikha yang masih lemah pucat, dengan lembutnya menggenggam jemari saya sembari tersenyum indah.

Nafeesah, putera bernama Al-Qaradhawi ini, akan aku tarbiahnya hingga menjadi ulama terkenal! Aku mahu tahu pula apakah pandangannya terhadap perkahwinan yang dipilih umminya ini.

Sukma saya sungguh berkocak-kocak tatkala menadah ayat terakhir Zulaikha itu.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Doa Yang Tersangkut

Saturday, 27 September 2008

Syaikh Ibnu Athaillah sempat bertutu mengenai doa dan permintaan manusia kepada Allah.

Kelambatan masa pemberian Allah kepadamu, meskipun engkau telah bersungguh-sungguh dalam berdoa, janganlah menyebabkan engkau putus asa, sebab Allah telah memberikan jaminan terkabulnya doa yang engkau pinta sesuai dengan pilihan-Nya, bukan menurut keinginanmu, dan mengabulkan doa pada saat yang Dia kehendaki, bukan pada saat yang engkau kehendaki.

Belum terwujudnya janji Allah, sekalipun waktu yang ditentukan telah tiba, jangan sekali-kali membuatmu ragu terhadap janji-Nya, agar tidak membuat cacat penglihatan batinmu dan mamadamkan cahaya batinmu.

Janganlah engkau menyangka bahwa kasih sayang Allah kepadamu lepas bersamaan dengan tidak dikabulkannya doamu. Tuntutanmu terhadap pengabulan doa kepada Allah merupakan prasangka burukmu kepada-Nya (seolah-olah Dia lalai terhadap keadaanmu, padahal Dia-lah Sang Pemelihara). Tuntutanmu kepada Allah menunjukkan ketidakhadiranmu di sisi-Nya.

Jika engkau tidak dapat berbaik sangka kepada Allah karena doamu belum terkabul, hendaklah engkau berbaik sangka kepada-Nya karena nikmat yang telah dilimpahkan-Nya kepadamu. Bukankah Dia selalu memberikan sesuatu yang baik kepadamu ? Dan bukankah Dia senantiasa memberikan anugerah nikmat kepadamu?

Jika engkau telah sanggup berbaik sangka kepada Allah, bermohonlah kepada Allah agar Dia memberikan jalan bagi pengabulan doa dan hajatmu. Bisa lewat abi, atau lewat siapa saja yang dikehendakinya. Tapi lewat siapapun rezekimu dialirkan janganlah memalingkan engkau dari berharap kepada Allah, yang kemudian berubah menjadi berharap kepadanya.

Lalu bagaimanakah mungkin engkau mengadu dan bermohon kepada selain Allah untuk mencukupi kebutuhanmu, padahal Allah-lah yang mencukupinya. Dan bagaimana mungkin orang yang tidak mampu mencukupi kebutuhannya sendiri, dapat mencukupi kebutuhan orang lain.

Jika engkau bermohonan kepada selain diri-Nya, maka hal itu hanya menunjukkan sedikitnya rasa malumu kepada-Nya dan menjadi bukti jauhnya dirimu dari-Nya. Karena itu, janganlah engkau mengadukan kebutuhanmu kepada selain Allah, sebab Dia-lah yang mencukupi segala kebutuhanmu.

Ketika Allah menggerakkan lisanmu dengan suatu permohonan, ketahuilah bahwa Dia sungguh berkehendak memberi karunia kepadamu. Ketika engkau berdoa, maka doamu selalu berada dalam tiga kedudukan, yang pertama adalah doa yang dikabulkan di dunia, karena doa tersebut memang sesuai dengan kebutuhan. Yang kedua adalah doa yang ditunda pengabulannya di akhirat. Dan yang ketiga adalah doa yang tidak dikabulkan, karena doa itu berbahaya bagi yang meminta jika dikabulkan, dan Allah akan menggantikannya dengan yang lebih baik.

Doamu yang menggebu tidak dapat menembus dinding ketetapan takdir Tuhanmu. Karena itu, termasuk orang yang bodoh, siapa saja menginginkan sesuatu terwujud pada satu waktu, selain daripada apa yang diwujudkan Allah pada waktu / saat itu.

Bilamana Allah memberikan karunia kepadamu berupa pengabulan doa, tentu Dia sedang menunjukkan kebaikan-Nya kepadamu. Dan bila Dia tidak memberikan karunia kepadamu, tentu Dia sedang memperlihatkan kekuasannya kepadamu.

Saat memberi dan tidak memberi karunia, Allah selalu menampakkan sifat kehebatan-Nya kepadamu, serta menunjukkan kasih sayang-Nya kepadamu. Bukankah salah satu bukti kekuasaannya adalah Dia berkuasa untuk menghalangi doamu yang berbahaya untuk terkabul, dan menggantikannya dengan yang lebih baik?

Janganlah engkau menuntut kepada Allah karena tertundanya keberhasilan suatu permohonan yang engkau ajukan. Tetapi tuntutlah dirimu sendiri lantaran kemerosotan sopan santunmu dalam bermohon kepada-Nya.

Tidak akan pernah terasa sulit jika permintaanmu engkau sandarkan kepada Tuhanmu, dan tidak bakalan mudah tercapai permintaanmu jika engkau sandarkan kepada (usaha) dirimu. Kekanglah jiwamu dari kegalauan untuk mengatur kebutuhan duniawi. Karena apapun yang telah diaturkan Allah atas dirimu, engkau tidak perlu mengaturnya sendiri. Kesungguhan dalam mencari rezeki yang sudah ditanggungkan Allah bagimu, dan kelengahanmu terhadap tuntutan Allah kepadamu, menunjukkan kurang jernihnya penglihatan batinmu.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Pengantin Al-Quran: Kalung Permata buat Anak-anakku

Friday, 26 September 2008


Penulis: M. Quraish Shihab
Penerbit: Lentera Hati
Tahun: 2007

Perkawinan adalah fithrah. Keterikatan antara seorang lelaki dan seorang perempuan merupakan kebutuhan setiap orang yang bersifat naluriah. Lebih dari itu, ia bahkan menjadi kebutuhan bagi kesempurnaan hidup manusia.

Dalam ajaran Islam, perkawinan merupakan anjuran bagi mereka yang telah dewasa lagi mampu. Allah memerintahkan kepada orang tua untuk mendukung perkawinan anak-anak mereka, dan jangan terlalu mempertimbangkan kemampuan materi calon pasangan. Namun, pada saat yang sama Allah juga memerintahkan mereka yang ingin menikah, tetapi tidak memiliki kemampuan material, untuk menahan diri dan memelihara kesuciannya.

Buku ini berisi nasihat-nasihat yang bisa dijadikan rujukan oleh setiap pasangan suami istri untuk meraih sakinah dalam kehidupan rumah tangga mereka. Sebab, perkawinan yang dikehendaki Allah dan Rasul-Nya bertujuan mengantar suami istri merasakan bersama “ketenangan dinamis”, atau dalam istilah al-Qur’an disebut “sakinah”.

Buku ini bukan saja bermanfaat bagi mereka yang akan memasuki jenjang perkawinan, tetapi bagi mereka yang telah menikah pun akan mendapatkan banyak pencerahan yang sangat diperlukan dalam menciptakan keluarga sakinah. Karena sakinah bukanlah hadiah atau anugerah yang jatuh begitu saja dari langit. Tetapi ia merupakan suatu kondisi yang harus diperjuangkan perwujudannya lewat kesungguhan, kesabaran, dan pengorbanan!

***

Setiap makhluk hidup mempunyai naluri kasih-sayang. Ikan dengan gigih mengarungi lautan hanya karena ingin bersua dengan pinangannya. Sepasang burung berkicau sambil menyusun sarangnya. Dan, manusia yang menyibukkan diri dengan sajak-sajak cinta dari zaman dahulu sampai sekarang. Semuanya berkeinginan untuk menjadi ’pengantin’ semasa hidupnya.

Lalu, kenapa dinamakan pengantin al-Qur’an? Apa gerangan yang dituturkan oleh al-Qur’an tentang perkawinan? Bagaimana menjalankan rumah tangga agar meraih kebahagiaan dunia-akhirat? Dan apa hubungannya dengan nilai-nilai budaya yang selama ini membingkai sebuah rumah tangga?

M. Quraish Shihab mengadreskan ”Pengantin al-Qur’an” pada surat ke-55 yang dinamai ’Arûs al-Qur’an yang lebih populer dinamakan ar-Rahmân. Sungguh indah dan anggun surah itu, bukan saja dari susunan kalimat yang memesona, tetapi juga dari pesan-pesan bahkan kesan-kesan yang ditimbulkannya (hal. X). Di dalamnya, terdapat aneka hiasan dan pakaian indah, mutiara, permata, dan manikan, dialah sesungguhnya pengantin, dengan segala kenikmatan, keindahan, kebahagiaan, dan kesempurnaan (ibid).

Semua keindahan itu bertolak dari kesadaran untuk besyukur dan tidak mengingkari nikmat-nikmat yang telah diberikan oleh Allah Swt. Surat ar-Rahmân itu telah menggugah jin dan manusia dengan mengulangi 31 kali kalimat; ”Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kalian berdua dustakan?”.

Perkawinan adalah manifestasi positif dari penciptaan mahluk hidup yang berpasang-pasangan oleh Allah Swt. (QS. Yâsîn [36]: 36). Islam datang mencoba menjernihkan stereotype yang dialamatkan pada perempuan. Terkenal ungkapan ”segala sisi dan yang berkaitan dengan perempuan itu buruk, dan yang terburuk di antaranya adalah dia mesti ada karena dibutuhkan laki-laki” (hal. 3).

Perkawinan dipandang sebagai cara hidup yang wajar dalam menjalani kehidupan. Ia melahirkan institusi keluarga sebagai unit terkecil tapi paling penting dalam masyarakat. Sementara, secara spiritual dimaksudkan sebagai wujud ketaatan atas ketetapan Tuhan (fitrah) yang diberlakukannya terhadap semua makhluk.

Selanjutnya, dalam kehidupan rumah tangga pasangan suami-istri harus mengutamakan dialog dalam menyelesaikan segala masalah. Harus dipupuk interaksi harmonis, karena tidak jarang kita mengarahkan banyak tenaga dan pikiran hanya untuk menguraikan persoalan sepele dan menjelaskan maksud baik yang disalahpahami (hal. 11).

Untuk menyulam interaksi harmonis ini diperlukan saling pengertian antara suami-istri. Laki-laki dan perempuan diumpamakan seperti dua mata uang yang tidak bisa dipisahkan dan harus saling melengkapi. Kedua belah pihak harus saling mengingat untuk berbuat baik menurut ajaran agama.

Interaksi harmonis itu tidak mungkin terjadi tanpa berusaha memelihara keseimbangan dan kebersamaan. Eksistensi manusia ditentukan oleh aneka keseimbangan; jasmani dan rohani, material dan spiritual, serta individual dan sosial. Sementara, kebersamaan diwujudkan dengan saling terbuka dalam segala hal untuk meraih gerak positif dalam menjalani rumah tangga.

Lewat buku ini M. Quraish Shihab seperti menuturkan ”nasihat-nasihat” untuk mengelola rumah tangga. Karena, buku ini sebelumnya merupakan kumpulan dari tiga buah buku yang sengaja dibuat untuk pernikahan ketiga putrinya tercinta; Najelaa Shihab, Najwa Shihab, dan Nasywa Shihab. Pembaca dengan mudah akan merasakan ”getaran kasing sayang” seorang bapak kepada anaknya yang tercinta.

Inilah buku yang secara emosianal bisa dibilang sreg untuk melatih diri menasehati kebaikan berumah tangga dalam meraih kebahagiaan dunia dan akhirat. Setiap kali menyuguhkan nilai-nilai budaya tentang rumah tangga, selalu dikonfirmasikan pada nilai-nilai al-Quran, karena ini sesuai dengan bidang penulisnya yang selama ini kita kenal. Terakhir, selamat membaca! (MSadili)


***

Dalam al-Quran, ada satu surah yang dinamai ‘Arusulquran atau pengantin al-Quran, yaitu surah kelima puluh lima. Popular juga dengan nama ar-Rahman (Allah penagugerah limpahan rahmat). Sungguh indah dan anggun surah itu, bukan saja dari susunan kalimatnya yang memesona, tetapi juga dari pesan-pesan bahkan kesan-kesan yang ditimbulkannya. Agaknya tidak ada surah dalam al-Quran seindah ini. Memang wajar ia dinamai demikian-tulis Albiqa’iy dalam tafsirnya yang bernama Nazem Addurar (Untaian Permata), karena surah ini mengandung aneka hiasan dan pakaian indah, mutiara, permata dan manikin,… dialah pengantin sesungguhnya, dengan segala kenikmatan, keindahan , kebahagiaan dan kesempurnaan.

Surah ini diakhiri dengan melukiskan bidadari-bidadari yang baik lagi cantik, jelita, putih bersih, tekun berada di kediaman mereka, tidak pernah disentuh kecuali oleh pasangan mereka, bertelekan pada bantal-bantal yang hijau dan permadani yang indah. Sungguh Maha Agung Allah, Tuhan Pemilik Kebesaran dan Pemberi Anugerah. Demikian bebrapa ayat terakhir yang diselingi dengan pertanyaan-pertanyaan menggugah.

Tahukah kita, apa isi pesan-pesan Pengantin al-Quran? Intinya adalah perintah untuk bersyukur,… tidak mengingkari atau melupakan nikmat-nikmat Allah yang telah dianugerahkan-Nya. Di sanalah dikemukakan aneka nikmat Illahi, yang dapat diraih makhluk-Nya, di dunia dan akhirat kelak. Tiga puluh satu kali surah ini menggugah pikiran dan hati manusia serta jin dengan pertanyaan “Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu berdua dustakan?”.

Syukur berarti menggunakan segala daya untuk memfungsikan segala nikmat Allah yang dilimpahkan-Nya sesuai dengan tujuan penganugerahannya.

Nikmat-nikmat duniawi yang beraneka ragam manfaatnya, yang disampaikan pada awal surah ini, diselingi delapan kali pertanyaan yang menggugah di atas, yang disusul dengan peringatan-Nya, yang diselingi dengan tujuh pertanyaan serupa. Kemudian diuraikannya keindahan dan kenyamanan dua macam surga, masing-masing dengan delapan kali pertanyaan “Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu berdua dustakan?”.

Kata ulama melukiskan kesan mereka; “Siapa yang mensyukuri nikmat-nikmat Allah yang dianugerahkann-Nya di dunia ini, maka dia akan selamat dari ketujuh pintu neraka yang dilambangkan dengan tujuh pertanyaan menggugah di atas, dan dia akan dipersilahkan masuk melalui salah satu dari pintu-pintu surga yang jumlahnya ada delapan untuk setiap macam surga”. Subhanallah.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Tafakur

Thursday, 25 September 2008



Album: Tafakur
Munsyid: Zikraa

Ya Allah... Ya Allah...
Ya Allah... Ya Allah...
Ya Allah... Ya Allah...
Ya Allah... Ya Allah...

Di keheningan malam
Tafakur di kesyahduan
Merindui janji-Mu Tuhan
Bantuan di perjuangan


Ku titiskan air mata
Taubat segala dosa
Moga terangkat penghijab kalbu
Antara kau dan aku

Di keheningan malam
Tafakur di kesyahduan
Merindui janji-Mu Tuhan
Bantuan di perjuangan

Ku titiskan air mata
Taubat segala dosa
Moga terangkat penghijab kalbu
Antara kau dan aku


Ya Allah ya Tuhanku
Ku sujud pada kudrat-Mu
Ku serahkan jiwa ragaku
Pada takdir iradat-Mu

Pimpinlah daku dalam redha-Mu
Kasihi daku dalam rahmat-Mu
Hanya pada-Mu aku mengadu
Ya Allah ya Tuhanku

Di keheningan malam
Tafakur di kesyahduan
Merindui janji-Mu Tuhan
Bantuan di perjuangan

Ku titiskan air mata
Taubat segala dosa
Moga terangkat penghijab kalbu
Antara kau dan aku

Ya Allah ya Tuhanku
Ku sujud pada kudrat-Mu
Ku serahkan jiwa ragaku
Pada takdir iradhat-Mu


Pimpinlah daku dalam redha-Mu
Kasihi daku dalam rahmat-Mu
Hanya pada-Mu aku mengadu
Ya Allah ya Tuhanku

Ya Allah ya Tuhanku
Ku sujud pada kudrat-Mu
Ku serahkan jiwa ragaku
Pada takdir iradhat-Mu

Pimpinlah daku dalam redha-Mu
Kasihi daku dalam rahmat-Mu
Hanya padamu aku mengadu
Ya Allah ya Tuhanku


Ya Allah... Ya Allah...
Ya Allah... Ya Allah...
Ya Allah... Ya Allah...
Ya Allah... Ya Allah...

Download

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 2 comments Links to this post  

What Does Your Driving Say About You?

Wednesday, 24 September 2008




What Your Driving Says About You



You are a creative, resourceful person. You can easily entertain yourself, and you make the best of any situation.



You are a fairly aware person, but you can't help but make judgment errors from time to time.



You are a very fair person. You treat everyone equally, even when it's difficult to do.



You are a calm, peaceful person. You realize that arguments are only temporary, and you try to give people the benefit of the doubt.



You have mixed feelings about authority figures. You understand their place, but you believe their power needs to be in check.



You are somewhat focused, but you are also a bit scatterbrained. Distractions can get you in trouble.



You feel responsible for other people to an extent, but you believe that it's ultimately each person for him or herself.



Your have a huge ego. You are apt to see yourself as the most important person in the world.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Lailatul Qadar

Tuesday, 23 September 2008

Munsyid: Rabbani

Malam
Lailatul Qadar
Malam Terindah Dari Seribu Bulan
Malam Di Mana Al-Quran Diturunkan

Malam
Laltul Qadar
Malam Ditaburi Rahmat Dan Maghrifahnya
Malam Diberkati Hingga Terbit Sang Fajar

Tiada Tiarai Penghalang
Kurnianya Pasti Bertandang
Mengharum Roma Kerohanian
Unggulnya Dalam Islam

Sucikan Dirimu
Dengan Zikrullah
Terangkat Hijjab
Diampunkan Dosa

Malam
Lailatul Qadar
Malam Terindah dari Seribu Bulan
Malam Di Mana Al-Quran Diturunkan

Malam
Lailatul qadar
Malam Ditaburi Rahmat dan MaghrifahNya
Malam Diberkati Hingga Terbit Sang Fajar

Tiada Tirai Penghalang
Kurnianya Pasti Bertandang
Mengharum Roma Kerohanian
Unggulnya Hanya Dalam Islam

Sucikan Dirimu
Dengan Zikrullah
Terangkat Hijjab
Malam Terindah... Lailatul Qadar


Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Penjual kuih yg slamber...

Monday, 22 September 2008

Suatu hari sebuah kereta api meluncur laju menghampiri sebuah perkampungan. Di perkampungan itu ada seorang wanita penjual kuih tinggal berhampiran landasan tersebut yang baru sahaja selesai membasuh kain lapnya yang warna merah. Selesai membasuh, dia mengibaskan kain tersebut untuk dijemur di pagar berhampiran landasan.

Dari jauh, pemandu kereta api terlihat seorang wanita dengan kain lap yang berwarna merah yang dikibas-kibaskan. Kerana menyangka perbuatan wanita itu sebagai isyarat bahaya. Terus pemandu keretapi membrek dengan mendadak hingga menyebabkan para penumpang keretapi terpelanting dengan dahsyat sekali.

Apabila keretapi berhenti tepat di depan wanita tersebut, pemandu keretapi terus bertanya "Ada apa Puan?"

Dengan selamber wanita itu menjawab...
"... yang tinggal cuma karipap dan pulut panggang aje..."

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Terawih

Sunday, 21 September 2008

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Nikah Khitbah: Solusi Masalah Cinta Remaja!

Saturday, 20 September 2008

(Majalah i Mei 2006)
Oleh: Ustaz Maszlee Malik


Selepas Majalah I sudi menerbitkan artikel “Cinta anta dan anti” penulis menerima banyak maklum balas. Sama ada melalui sms, panggilan telefon, emel dan juga pertanyaan-pertanyaan. Apabila majalah I bulan Mac pun turut memaparkan reaksi para pembaca mengenai artikel tersebut, persoalan ini semakin popular. Terdapat juga pertubuhan-pertubuhan di IPTA dan IPTS menjemput penulis untuk berbicara “soal cinta”. Walaupun bukanlah seorang pakar dalam hal ini, namun pengalaman yang dilalui sepanjang enam tahun menjadi pensyarah IPT turut mendorong artikel tersebut dihasilkan.

Antara soalan yang biasa diajukan kepada penulis berkaitan artikel “cinta anta dan anti” ialah: “Apakah kesudahannya?” atau “Apakah penyelesaiannya?” Artikel tersebut seolah-olah tergantung, dan ramai yang begitu ingin mendapatkan jawapannya.

“Ustaz, jangan biarkan kami terawang-awang begini, berikanlah penyelesaiannya!”, antara bunyi sms yang pernah diterima. Mudah-mudahan nukilan ini cuba memberikan alternatifnya.

Akibat Kurang Bercinta
Ketika ada yang bertanya punca siswa dan siswi Melayu kurang cemerlang di IPT, saya jawab dengan mudah: “Mereka kurang bercinta!”. Tentu ramai yang tidak berpuas hati dengan jawapan tersebut. Mereka lantas mengungkit teori saya bahawa ramainya pelajar Melayu gagal di IPT adalah kerana gejala “coupling”. Saya menegaskan bahawa memang “coupling”lah yang menjadi faktor utama kegagalan pelajar-pelajar IPT, tidak kira Melayu atau bukan. Coupling hanya menghabiskan masa, duit, perasaan dan juga tenaga intelektual yang mereka ada. Coupling hanya membawa kepada kegagalan, kecuali coupling yang halal, iaitu menerusi perkahwinan! Lihat sahajalah laporan akhbar kosmo mengenai kegiatan seks luar nikah dan juga aktiviti pengguguran para siswi IPT di ibu kota .

Cuma bercinta dan coupling adalah dua benda yang berbeza. Bercinta yang dimaksudkan ialah proses percintaan yang sebenar. Cinta yang suci dan bersifat positif dan jauh dari pencemaran maknanya yang hakiki. Cinta yang difahami oleh kebanyakan orang dewasa ini adalah “nafsu” dan bukannya cinta. Cinta telah ditukarkan kepada nafsu oleh idealogi materialisme dan juga liberalisme yang berjaya menjajah pemikiran manusia dewasa ini. Cinta sebenarnya bersifat suci dan positif serta jauh dari nafsu. Sayangnya apabila manusia gagal memahami erti cinta, mereka telah menjadikannya sesuatu yang taboo, negatif dan juga tidak suci lagi.

Coupling pula, walaupun dari segi literalnya bersikap neutral, tetapi telah dikotorkan oleh idealogi liberal yang menjadikannya hanya sebagai definisi kepada perhubungan intim dia insan berlaina jantina sebelum berkahwin. Mengikut tafsiran coupling yang difahami oleh ramai orang dewasa ini, ia bukanlah bercinta, tetapi lebih kepada “melayan nafsu serakah” semata-mata.
Cinta yang dimaksudkan di sini ialah cinta suci. Cinta kepada Allah dan Rasul, cinta kepada agama Islam, cinta kepada ibu bapa, cinta kepada Negara dan juga cinta kepada pasangan suami atau isteri. Cinta akan menjadi unsur motivasi dan penggerak, dengan syarat ia adalah cinta sejati!Khitbah Bukan Tunang

Salah seorang remaja dari salah sebuah IPT di Gombak pernah mengatakan, “Alah, takkan tak boleh couple ustaz, kita ni bukan hidup zaman dulu lagi. Lagipun bukan buat apa-apa, untuk suka-suka aje!”.

Penulis menjawab: “Siapa kata tak boleh coupling? Nak bercouple, bercouplelah, tapi kena dengan cara yang halal… iaitu bernikah!”.

Jika diutarakan persoalan nikah, ramai yang akan memberikan respon yang skeptic. “Mana ada duit!”, “Nak bagi anak orang makan apa?”, “Mak bapak tak kasi!”, “Nak tinggal di mana?”, “Mana ada kerja lagi!”, “Diri sendiri pun tidak terjaga!” dan pelbagai alasan lagi. Mengapa mereka boleh mengemukakan alasan-alasan untuk melakukan perkara yang halal, tetapi tidak langsung mengemukakan untuk melakukan perkara yang haram? Jawapan saya bagi segala persoalan tersebut, mudah sahaja… “Kamu wajib berkhitbah!”.

Apakah “khitbah”? Jika diterjemahkan secara literalnya, ia membawa maksud “bertunang”. Bertunang menurut adat dan pengamalan orang Melayu adalah perjanjian di antara dua orang insan untuk berkahwin melalui proses ritual tertentu. Definisi itu jugalah yang terdapat dalam pengamalan fiqh klasik dan juga di zaman Rasulullah s.a.w. Definisi ini jugalah yang diamalkan oleh orang-orang Melayu di Malaysia. Malangnya, disebabkan kejahilan masyarakat, hubungan pertunangan yang sekadar perjanjian semata-mata ini, akhirnya dianggap sebagai upacara untuk menghalalkan perhubungan di antara dua pihak yang bertunang. Lebih dahsyat lagi, ada di antara ibu bapa yang menyangkakan bahawa bertunang bermaksud “separuh berkahwin”. Ada pasangan yang bertunang, berpelesiran, berpegangan tangan dan juga bermadu asmara akan cuba menjustifikasikan tindakan tersebut dengan ikatan pertunangan serta mendapat restu ibu bapa kedua-dua belah pihak.

Khitbah menurut pengamalan orang Arab moden, terutamanya di Jordan pula amat berbeza dengan pengamalan orang bertunang secara klasikal dan juga pengamalan orang Melayu. Ia merupakan “akad nikah” dalam erti kata yang sebenar. Akad khitbah di dalam masyarakat arab pada realitinya merupakan akad nikah. Seperkara yang membezakan di antara akad nikah dan khitbah ialah kedua-dua pasangan khitbah tidak tinggal bersama sehinggalah selesai majlis perkahwinan dijalankan. Pada dasarnya, mereka berdua adalah suami isteri dan halal untuk melakukan apa sahaja yang difikirkan untuk mereka melakukannya. Di dalam masyarakat kita, pernikahan tersebut diberikan nama “nikah gantung”. Bukankah bunyinya amat mengerikan?
Jika ditukarkan nama “nikah gantung” tersebut kepada “nikah khitbah” tentu konotasi terhadap kontrak tersebut tidaklah mengerikan. Bunyinya pun agak “islamik”. Jika ia dapat diamalkan oleh kebanyakan para siswa dan siswi kampus yang dilanda asmara dan cinta serius berkemungkinan ia boleh menyelesaikan banyak perkara yang mereka hadapi.
Khitbah di IPT

Jika pelbagai alasan yang dikemukakan demi mengatakan bahawa bernikah di alam kampus itu mustahil, maka khitbah adalah solusinya. Kedua-dua pasangan tidak perlu duduk sekali, tidak perlu mencari rumah berasingan, tidak perlu menanggung satu sama lain, tidak perlu makan lebih,tidak perlu membeli peralatan rumah dan perabot-perabot. Nikah adalah untuk menghalalkan perhubungan dan juga membina kematangan. Yang utamanya, kedua-dua pasangan sudah halal dan sudah boleh bersama dan melakukan apa sahaja.

Bunyinya agak mudah, namun realitinya tidak demikian. Sudah pasti ada ibu bapa akan tidak bersetuju. Dalam hal ini, anjakan paradigma oleh para ibu bapa amat diperlukan. Ibu bapa perlu sedar zaman anak-anak mereka kini bukanlah seperti zaman mereka dahulu. Zaman kini fitnahnya berleluasa dan kebejatan moral menggila. Lihatlah apa yang berlaku di IPT-IPT seluruh tanah air, rasanya pendedahan oleh sebuah akhbar harian baru-baru ini mengenai aktiviti pengangguran di IPT-IPT Lembah Klang sudah cukup merisaukan banyak pihak. Apakah ibu bapa mengharapkan anak-anak mereka menjadi malaikat yang tidak terpengaruh dengan suasana persekitaran, rancangan-rancangan hiburan dan bahan-bahan literasi menjurus kearah maksiat dan nafsu.

Sudah sampai waktunya para ibu bapa moden membuat anjakan paradigma. Mereka hendaklah menerima realiti jahiliah moden yang menggila ini. Mereka menghadapi dua jalan penyelesaian, sama ada menerima arus liberal dan sekular yang menghalalkan segala perhubungan bebas di antara dua jantina, dan kemudian mereka yang akan menanggung malu. Atau pilihan kedua, iaitu untuk membenarkan anak-anak mereka menikmati alam percintaan dengan cara yang halal, iaitu melalui ikatan perkahwinan. Walau bagaimanapun, membenarkan anak-anak mereka bernikah di dalam ini adalah satu risiko. Maka di sinilah peranan ibu bapa moden untuk membantu anak-anak mereka mengurangkan risiko tersebut demi menyelamatkan agama dan maruah mereka.

Kebanyakan ibu bapa menyuarakan kerisauan mereka terhadap kemungkinan anak mereka akan hamil dan ia sudah pasti mengganggu pembelajaran. Penyelesaian untuk perkara tersebut amat mudah. Pasangan itu sendiri perlu mengambil langkah berjaga-jaga dengan pelbagai cara untuk mengelakkan kehamilan sewaktu belajar. Adalah amat naïf bagi mereka yang hidup alaf baru ini tidak mengetahui cara untuk mencegah kehamilan. Jika kaedah pencegahan tersebut gagal, dan dengan izin Allah, pasangan tersebut terpaksa menghadapi fasa kehamilan, maka sokongan ibu bapa amat diperlukan.

Risiko
Seperkara yang perlu diingat, perkahwinan di kampus ini juga tidak sunyi dari risiko. Adalah terlalu silap untuk menyangkakan semuanya indah belaka tanpa sebarang cabaran. Pernikahan di kampus hanyalah salah satu penyelesaian untuk masalah perhubungan bebas di antara jantina dan juga salah satu kaedah rawatan untuk gejala maksiat di IPT. Sekurang-kurangnya, walaupun ia berisiko, namun ia masih dapat mengelakkan risiko yang lebih besar. Walau bagaimanapun, bagi mereka yang tidak terlibat dengan gejala berpacaran, serta boleh mengawal diri dan nafsu, adalah digalakkan untuk mereka hanya menumpukan perhatian kepada pembelajaran. Cadangan nikah kampus atau nikah khitbah ini hanyalah untuk mereka yang tidak mempunyai ketahanan jiwa dan keyakinan diri yang mantap untuk menghadapai cabaran semasa yang begitu menggila. Akhirnya kepada para siswa dan siswi kampus dan juga para aktivis di universiti, walau apapun tindakan yang diambil, pastikan mardhatillah menjadi matlmat utama!

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Cinta Anta Anti

Friday, 19 September 2008




Dipetik dari Majalah I Edisi Februari 2006


Oleh: Maszlee Malik


"Sesungguhnya mukmin itu bersaudara" (Surah al-Hujuraat:ayat 10)

"Tidak beriman seorang muslim itu sehingga dia mencintai saudaranya sepertimana dia mencintai buat dirinya" (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Bagi mereka yang mempelajari kedua-dua ayat dan hadis di atas, apa yang difahami ialah semua mukmin itu bersaudara dan juga ia menerangkan tentang tanggungjawab seorang Muslim kepada saudaranya yang lain. Selain daripada kedua-dua ayat dah hadis di atas, berdozen lagi dalil-dalil yang menunjukkan kewajipan seseorang Muslim mencintai, mengambil berat, membantu, bersikap peduli dan juga mengasihi saudara seagamanya. Perkataan "ukhuwah" yang bermakna "persaudaraan" seriang dijadikan tema untuk persaudaraan ikhlas yang bertunjangkan iman dan takwa ini.

Kisah-kisah para sahabat yang berkorban dan berjuang untuk para sahabat masing-masing menjadikan contoh teladan kepada generasi Muslim zaman moden. Inilah yang menjadi pengamalan anak-anak harakah Islamiah dan dakwah semenjak kebangkitan Islam di tahun 70'an lagi.

Kebangkitan Islam yang telah menemukan kemuncaknya di Malaysia telah menyaksikan pesatnya usaha dakwah, kemunculan sekolah-sekolah agama, bank-bank Islam dan pelbagai lagi di atas nama Islam. Tiada siapa yang dapat menafikan, itu semua adalah hasil daya usaha sama ada secara langsung atau tidak langsung, pendukung-pendukung gerakan Islam semenjak tiga dekad yang lalu. Di waktu yang sama, pemikiran barat sekular, liberalisasi dan juga budaya hendonisme pesat menular dan bersaing. Keindahan persaingan kedua-dua arus ini telah melahirkan budaya yang baru di dalam fenomena kebangkitan Islam di Malaysia.

Jika di awal kebangkitan Islam dahulu, dunia hanya dilihat sebagai hitam dan putih. Kehidupan di dalam dunia ini di waktu itu hanya dilihat sama ada berpihak kepada Islam ataupun Jahiliah. Di alaf ini, dunia tidak lagi hitam dan putih dan bukan lagi Jahiliah versus Islam. Penjalinan di antara apa yang ada di dunia dan apa yang ada di dalam nas telah menyaksikan pelbagai kesan. Ada yang positif dan ada yang negatif. Antara yang terkesan dengan fenomena yang baru ini ialah persoalan "ukhuwwah".

Cinta Remaja Dakwah
Sebagai seorang pensyarah di IPT yang bergelar ustaz, penulis mempunyai peluang yang menarik untuk bercampur dengan para pelajar yang menempuh zaman muda belia mereka. Pelbagai masalah, isu dan juga pengalaman yang mereka bawa untuk dibincangkan. Antara perkara yang sering dibawa berbincang ialah persoalan cinta. Alaf yang serba unik telah menyaksikan bagaimana para remaja dan belia dakwah tidak dapat lari dari fenomena cinta. Menariknya, cinta yang mereka alami ini telah di"Islamik"kan seperti mana bank-bank, institusi-institusi kewangan lain diislamkan. Maka timbullah istilah "Cinta Ukhuwwah". Ayat-ayat dan hadis-hadis sering dijadikan alat untuk menjustifikasikan apa yang dilakukan. Menarik lagi gejala ini menular di kalangan mereka yang berkopiah, berserban, bertudung litup, naqib-naqibah usrah dan mereka yang menggunakan ganti nama "ana - anta dan ana - anti".

Sms,Yahoo Messenger, email dan lain-lain kemudahan perhubungan era ICT telah menjadi penghubung utama cinta "anta-anti" ini. Ia lebih selamat, kerana tidak perlu berdating seperti pasangan yang tidak Islamik. Tidak perlu membazir tambang teksi, tambang bas dan juga membazir membeli kertas kajang berbau wangi dan dakwat yang berwarna-warni seperti mana halnya anak-anak muda lain yang jauh dari arus kebangkitan Islam. Bermula dengan kata-kata tazkirah, berakhir dengan ikon senyuman, teddy bear dan kadang-kadang gambar wanita bertudung.

Malah ada yang menjadikan kehadiran di seminar-seminar, kursus-kursus dan juga wacana-wacana ilmiah sebagai peluang untuk berjumpa. Bagi yang aktif berpersatuan pula, mesyuarat-mesyuarat dan aktiviti-aktiviti persatuan sering menjadi medan pelepas rindu. Alahai...kreatif betul anak-anak muda dakwah alaf baru ini.

Fenomena yang berlaku ini dimeriahkan dan dikosmetikkan lagi oleh nasyid-nasyid Melayu yang berpaksikan cinta muda-mudi. Klip-klip video nasyid pun, tajuk-tajuk yang bombastik berbau cinta asmara. Hakikatnya, fenomena cinta "anta-anti" ini semakin ketara dan semakin rancak. Ada yang berakhir dengan perkahwinan, dan ada juga yang kecewa di pertengahan jalan, dan tidak kurang juga yang telah menjerumuskan kedua-dua pasangan ke lembah maksiat. wal'iyadhubillah...

Salah Faham Ukhuwwah fillah
Teringat juga penulis kepada satu fenomena apabila seorang siswi datang mengadu dia diusik oleh Pak Lebai. Bukan sekadar sms, kad ucapan hari lahir, kad hari raya, malah sejambak bunga ros di hari lahir juga telah dikirimkan oleh Pak Lebai tersebut.Tidak tahulah penulis apakah tanggapan masyarakat terhadap fenomena seumpama ini. Yang pasti di setiap kad, sms dan di jambangan bunga tersebut terukir kata-kata "Ukhuwwah fillah kekal abadi..".sekali lagi makna ukhuwwah disalah gunakan.

Satu kes yang lain pula, seorang siswa meluahkan kekecewaannya apabila dihampakan oleh seorang siswi yang satu "jemaah" dengannya. Beliau tidak sangka setelah berpuluh-puluh minggu mereka bertukar-tukar sms dan tazkirah melalui email, akhirnya siswi tersebut bertunang dengan orang lain yang juga satu "jemaah" dengan mereka.Aduh..lagi hebat daripada filem "Love Story" yang pernah popular di tahun-tahun 70'an dahulu. Yang pasti, sekali lagi tema "ukhuwwah fillah" menjadi "camouflagde" ke atas perhubungan antara dua jantina yang ada kesedaran Islam ini.

Dalam satu insiden yang lain pula, seorang siswi pernah meminta pendapat penulis. Seorang seniornya yang sedang menuntut di dalam IPT yang sama dengan beliau telah bersungguh-sungguh melamarnya. Walaupun telah ditolak lebih 20 kali, namun si teruna terus melamarnya juga.Sekali lagi slogan "ukhuwwah fillah" menjadi lapik dan dijadikan bahan ugutan. Jika si siswi tadi menolak lamarannya, maka hatinya akan hancur, dan ia bertentangan dengan mafhum hadis tadi. Oleh kerana bersimpati dengan si senior tersebut, si siswi terpaksa menerima lamaran itu. Menarik bukan "trend" percintaan golongan anta-anti ini.

Seorang siswa juga pernah meluahkan kemarahannya ke atas naqib usrahnya di bilik penulis. Mengapa tidak, tatkala di dalam usrah, berkepul-kepul dalil dan fikrah yang dibawanya. Sampaikan ketika pertukaran ke usrah lain, si naqib meminta siswa tadi agar berbai'ah untuk kekal di dalam perjuangan dan tidak menyertai jemaah lain. Sayangnya, di dalam perjalanan balik kampung, siswa tersebut nampak sang naqib berjalan berpegangan tangan dengan naqibah sekelas mereka...ini yang paling menarik. Lebih hebat lagi, kedua-dua mereka lengkap dengan aksesori berkopiah dan bertudung litup. Jika di zaman 70'an dahulu nescaya apa yang dilakukan oleh sang naqib dan naqibah tersebut bakal menerima cop "kafir" dari pendukung gerakan dakwah yang lain.

Di satu sudut yang lain pula, seorang siswa yang sering menceritakan kehebatan "Abuya"nya kepada penulis, juga tidak dapat lari dari fenomena cinta anta-anti ini. Penulis amat kagum dengan siswa yang sering muncul dengan baju Melayu berkancing dan juga songkok berwarna-warninya ini. Matanya yang bercelak sahaja sudah cukup untuk rakan-rakan yang lain hormat kepada beliau. Sayangnya atas takdir Allah, ketika penulis berkunjung untuk menziarahi beliau, penulis ternampak gambar seorang Muslimah menghiasi desktop komputer peribadinya. Ditanyakan sama ada itu adik, kakak ataupun emaknya atau mungkin neneknya, beliau menafikan. Beliau terpaksa mengaku bahawa itu adalah "kawan"nya. Yang hebatnya, tertulis di sebelah keayuan wajah gadis tersebut "Ukhuwwah fillah membawa ke Jannah."

Persoalannya, adakah fenomena ini sihat? Adakah ia sudah cukup islamik? Atau penulis yang ketinggalan zaman sehingga naif terhadap trend muda mudi masa kini? Ataupun fiqh Islamiyy juga perlu diubahkan untuk disesuaikan dengan perubahan semasa. Di dalam artikel yang terhad ini, penulis tidak berhajat untuk memberikan hukuman mahupun pandangan terhadap fenomena yang menarik ini. Biarlah para pembaca membuat penilaian mereka terhadap "sihat" atau tidak sihatnya budaya ini. Semoga ada di kalangan pembaca yang akan dapat memberikan pandangan yang rasional serta boleh diwacanakan.

Allahu Ta'ala a'lam...

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Cerita Pasal Cakap-Cakap Orang Johor

Thursday, 18 September 2008



Rilekkan minda kejap..

1. They end 9 out of 10 sentences with Ekkk…
Ekk ialah trademark orang Johor. Digunakan di hujung SETIAP ayat menggantikan tanda soal (question mark).

Contoh:
Ni awak punyer ekk?
Nama awak saper ekk?
Kenapa kite kaler tak cantik ekk?

Dan macam-macam ekk lagi. Aku teringat semasa aku sekolah dulu, aku dan member sebelah aku boring yang amat di dalam kelas, so to keep us awake, kami dok mengira berapa kali Cikgu sebut ekk. In a period of 40 minutes, dekat 100 kali! Lepas tu kami gelarkan Cikgu tu as Cikgu Fadzillah* Ekk. (*bukan nama sebenar).

2. They refer to Johor Bahru as Johor and not JB.
Kalau orang di negeri Johor sebut Johor, it meant Johor Bahru (JB), the city dan bukan Johor, the state. Biasa digunakan oleh mereka yang tinggal di luar bandar Johor Baru seperti di Masai-chusettes umpamanya.

Contoh: Beb, gua nak turun Johor laa. Lu mahu ikut gua tak?

So, if you ARE already in Johor, tak kira di daerah mana - if the locals kata nak pergi Johor, it means nak ke Johor Bahru. Jangan pulak buat lawak bongok** berkata, ” Eh, lu kan dah ada kat Johor?” Or worse, jangan memandai nak tambah ekk with that question.

3. They pronounce Muar as MUOR. (kena juih bibir sikit)
In fact you pronounce everything that ends with “AR” as “OR”.
Contoh: Aku kena pakai seluor besor untuk main bolor kat Muor besok.
(Aku kena pakai seluar besar nak main bola di Muar besok).

Aku teringat Kakak tegur aku bila aku cakap macam tu. Kenapa Mama sebut besar, BESOR? Slipper, SLIPPOR? Aku tergelak. Aku cuma speak like that bila berjumpa dengan true blue Johorean aje. Lapo (lapar), penampor (penampar), ulor (ular), pagor (pagar) dan lain-lain.

4. They are brash with a CRAZY sense of humour.
Honestly, I belum pernah jumpa orang Johor yang serious or square to a T. Or cannot take a joke. Walaupun pendiam atau pemalu , but their sense of humour boleh tahan gak. Almost all of them (yang aku jumpa dan kenal lah) are either loyar buruk or bigor **. Baik di kampung mahu di Bandar. The sense of humour is unique that I find kadang-kadang orang luar (non-Johorean) agak takut with the brashness of budak-budak Johor. (Did you see Majalah 3 the other night - see how Tunku Yem (nama manja Tunku Mahkota Johor) bercerita pasal anakanda dia Tunku Ismail ? Haha…. that is exactly my point!)

5. Diorang ada ENDUT (awekler)**.
Kalau tak pernah berendut, sure pernah ada endut or busuk-busuk pun teringin nak ada endut.

Contoh ayat:
Haa… kau dah ada endut yer?
Kau pergi berendut kat mana?

Orang berendut dia pun nak berendut.

6. Pernah (or berangan nak) jadi Mat Rock.
Aku rasa sebab kedudukan Johor dekat dengan Singapore, sebab itulah pengaruh Barat di Malaysia masuk melalui Johor dulu. Itu teori aku lah. But kalau ikutkan sejarah Johor, Sultan yang mula-mula kawin dengan Mat Salleh pun Sultan Johor (Almarhum). So, tak heranlah kalau kumpulan Rock kat Malaysia ini semua ada susur galur dari Johor. Amy, Zainal Abidin, Nash etc. Boleh pakai ke teori aku ni? Jangan aku kena pancung dengan Sultan, dah ler.
Ampun Tuanku !

7. Kenduri Kawin Ada Telur Pindang
Telur pindang ialah telur ayam yang direbus dengan segala macam rempah dan dedaun untuk mendapatkan that special taste. Lepas rebus, telur akan berwarna cokelat. Both kulit dan isi. I don’t like to eat telur pindang, so I cannot to describe the taste. Normally orang buat telur pindang ni for special occasion, seperti majlis perkahwinan. Zaman dulu-dulu, you can tell the social class of the tuan rumah - normally orang kaya-kaya jer buat telur pindang ni sebab ianya rumit dan makan masa berjam-jam therefore menggunakan kos yang tinggi.

8. Last sekali adalah GEREK SEH!!!
Penggunaan perkataan GEREK SEH ni bile seseorang tu lihat benda2 yang lawa atau gempak.Tapi ianya juga digunakan apabila seseorang yang mahu bertanya pendapat tentang sesuatu,misalnya “weh gerek tak kalau aku pakai baju ni?” “weh gerek tak baju ni?” atau “pergh !!gerek siot”..huuhu..ada orang kata ia diambil dari perbualan orang singapore tapi bagi aku yang dah 19 tahun duduk sana ianya mmg berasal dari JB bkn dari singapore.. heheh “proud to be johorean”

Semua ni adalah fact dan saper-saper tak leh terima bkn orang JB ler tu.. langsung tak gerek.. heheheh..

yussamir ibnu yusof al-johori

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Pemuda Dan Burung Pipit

Wednesday, 17 September 2008

Pada suatu hari, sebuah rumah di pinggir kampung terbakar. Seekor burung pipit membawa air menggunakan sayapnya. Seorang pemuda hairan melihat burung itu berulang-alik membantu memadamkan kebakaran.

Pemuda: Wahai burung pipit. Mengapakah engkau berulang-alik membawa air?

Burung: Saya ingin membantu memadamkan api yang sedang marak.

Pemuda: Tapi, tidakkah kau tahu bahawa sayap kau hanya mampu membawa dua titis air saja?

Burung: Saya tahu.

Pemuda: Tahukah kau bahawa titisan air yang kau bawa itu tak akan dapat memadamkan kebakaran itu?

Burung: Saya tahu wahai pemuda.

Pemuda: Tetapi mengapa kau masih berterusan berbuat begitu?

Burung: Sesungguhnya apabila Allah bertanya sama ada saya nampak atau tidak kebakaran itu, saya akan jawab bahawa saya nampak kebakaran itu. Dan jika Allah bertanya apakah usaha saya untuk membantu. Lalu saya akan menjawab bahawa saya telah membawa titisan air menggunakan sayapku untuk membantu.

Pemuda: Wahai burung, sesungguhnya engkau adalah makhluk yang berjiwa mulia.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Tanda-Tanda Disayangi Kekasih

Tuesday, 16 September 2008

"Apabila Allah mahukan kebaikan kepada mana-mana hamba-Nya Ia jadikannya merasa dirinya kaya dan ia mengisi taqwa di dalam hatinya, dan apabila Allah mahukan keburukan kepada mana-mana hamba-Nya Ia jadikan kemiskinan itu terbayang di matanya." Diriwayatkan oleh al-Hakim dari Abi Hurairah.

Kaya dan miskin sentiasa menjadi persoalan pokok dalam hidup manusia di dunia ini. Yang miskin ingin jadi kaya dan yang kaya ingin jadi lebih kaya lagi. Namun begitu keinginan untuk jadi kaya bukanlah merupakan satu dosa di sisi Allah, demikian juga keinginan menjadi lebih kaya. Tetapi yang sering menghilangkan pertimbangan manusia yang wajar dan yang sering menjadikan manusia lupakan daratan ialah perasaan tamak yang tidak mengenal batasnya, perasaan merasa tidak cukup yang tidak tahu sempadan.

Dalam hadis ini Allah mendedahkan dua sifat pokok yang membezakan di antara orang yang disayangi Allah dengan orang yang dibenci Allah. Sifat yang disayangi Allah ialah sifat memada dan sederhana. Setiap orang yang dapat menikmati sifat itu akan merasa dirinya benar-benar kaya dan merdeka. Ia tidak diburu oleh merasa kebimbangan yang bukan-bukan, tidak dirasuk oleh ketamakan-ketamakan yang boleh memesongkan jalan hidupnya yang baik, sementara sifat orang yang dibenci Allah ialah orang yang sentiasa merasa dirinya diancam kemiskinan, ia begitu takut jatuh papa dan miskin, begitu panik dengan kemerosotan kekayaannya walaupun kekayaan yang wujud dalam miliknya masih kukuh dan masih tidak seburuk orang lain.

Penyakit takut miskin atau 'miskin fobia' merupakan penyakit zaman moden yang amat ditakuti sekali, kerana itu sebilangan besar orang ramai melindungi dirinya dan anak buahnya dengan berbagai-bagai insuran dan menyapu dari jiwa mereka sebarang perasaan menyerah dan bertawakal kepada Allah yang menjadi sifat utama para Mukminin dan tidak kurang pula menjadi petualang-petualang yang bersedia untuk merompak apa sahaja peluang yang dapat membebaskan mereka dari ketakutan menjadi miskin. Dan penyakit inilah juga yang menjadikan mereka manusia-manusia bakhil yang hanya sibuk menghitung punca-punca masuk dan keluarnya duit-duit mereka, tanpa mengira kewajipan-kewajipan terhadap Allah dan masyarakat. Dalam surat Al-Isra' ayat (100) Allah memberi satu sindiran tajam kepada manusia yang dikongkongi penyakit 'miskin fobia'

"Katakanlah wahai Muhammad kalau kiranya kamu (wahai manusia) menguasai perbendaharaan-perbendaharaan nikmat Tuhanku tentulah kamu tahankan perbendaharaan itu kerana takut membelanjakannya, sesungguhnya manusia itu amat bakhil." - (Al-Isra': 100)

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Sebuah Mimpi

Monday, 15 September 2008

Rashid melipat sejadah. Dia baru saja menunaikan solat Asar berimamkan bapa mertuanya, Haji Sarip. Sudah tiga hari dia bercuti di kampung. Esok dia harus memulakan tugas seperti biasa. Setelah bersalaman dengan ibu dan bapa mertua. Rashid dan isterinya, Zakiah meminta diri untuk pulang.

Tidak lama kemudian, kereta Wira Aeroback yang dipandu oleh Rashid meluncur di jalan raya. Perjalanan dijadualkan akan mengambil masa lebih kurang empat jam. Rashid meluruk ke wajah Zakiah, isteri yang dikahwininya dua tahun yang lalu. Mungkin belum rezeki, mereka belum dikurniakan cahaya mata. Rashid tidak memikirkan sangat soal zuriat kerana perkahwinan mereka masih muda.Lagipun mereka berdua sama-sama bekerja. Cadangnya setelah ekonomi mereka kukuh sedikit, barulah merancang untuk menerima cahaya mata.

Hampir sejam berlau, Rashid membelok memasuki lebuhraya. Bahang matahari sudah mengendur. Keremangan petang membuatkan cuaca lebih nyaman. Ketika mengerling ke wajah isterinya, Rashid tersenyum. Zakiah sudah terlena.Rashid menghidupkan radio. Mendengar lagu untuk mengatasi perasaan mengantuk.

Ketika jam menunjukkan pukul 7:30 malam, Zakiah membuka mata. Dilirik wajah suaminya sepintas lalu. Sudah masuk waktu Mahgrib. Kalau tidak dingatkan,pasti suaminya tidak akan berhenti untuk menunaikan solat Mahgrib.

"Dah Mahgrib bang. Berhenti sekejap."

Wajah Rashid kelihatan keruh. Membayangkan perasaan kurang senang mendengar permintaan isterinya. Zakiah sedia maklum. Suaminya bukan sembahyang sepanjang waktu. Hanya di depan kedua orang tuanya. Malahan di depan orang tuanya sendiri, Rashid tidak pernah sembahyang. Zakiah kesal dengan sikap suaminya, sudah puas dia memberikan nasihat tetapi langsung tidak mempan.

Beberapa kilometer kemudian, Rashid membelok masuk ke tempat rehat. Zakiah kurang yakin suaminya akan turut sama menunaikan solat Mahgrib. Selalunya Rashid lebih rela menunggu di dalam kereta atau membasahkan tekak di medan selera. Tempat rehat kelihatan sesak dengan kenderaan. Rashid tidak menemui ruang untuk memarking kereta. Dia menghentikan kereta, meminta Zakiah turun.

"Abang tak turun sekali?" tanya Zakiah penuh harapan.

"Kiah pergilah. Abang tunggu kat sini. Tak ada parking," jawab Rashid mudah.

Sepeninggalan Zakiah yang turun bersama beg berisi telekung, Rashid memejamkan mata. Tempat parking masih penuh. Dia terlelap seketika, terjaga semula sewaktu Zakiah membuka pintu kereta. Perjalanan diteruskan.

"Abang tidur?" tegur Zakiah.

"Ha. Terlelap sekejap. Letih rasa badan ni."

"Kalau abang letih, biar Kiah bawak."

"Tak apa. Kalau tak tahan sangat Kiah bawaklah nanti."

Zakiah tidak membantah. Lagipun dia sendiri terasa penat. Hujan mulai turun membasahi jalan. Rashid memperlahankan kereta. Memandu dalam keadaan jalan licin mengundang risiko. Namun malang tidak berbau. Rashid sudah berhati-hati tetapi ada pemandu lain yang kurang memikirkan keselamatan diri dan orang lain. Secara tiba-tiba Rashid merasakan sesuatu merempuh bahagian belakang keretanya. Dentuman yang amat kuat kedengaran. Serentak dengan itu kereta yang dipandunya melambung sebelum menghempas jalan dengan bahagian atas ke bawah.

Apabila sudah menyedari apa yang sebenarnya berlaku, Rashid berusaha keluar.Namun kakinya tersepit sedangkan Zakiah di sebelahnya tidak sedarkan diri.

"Ya Allah! Selamatkan kami." bisiknya perlahan. Terasa mukanya basah, darah merah mengalir.

Orang ramai datang membantu. Mengeluarkan Zakiah terlebih dulu.kemudian giliran Rashid tetapi usaha mereka gagal kerana kaki Rashid tersepit.

"Tersepit. Tak boleh tarik."

"Kena tunggu bantuan. Kita bawa dulu yang perempuan ke hospital."

Rashid berdoa dan berdoa tanpa henti agar Allah S.W.T menyelamatkan Zakiah dan dirinya.

"Bertahan, encik. Kami sudah memanggil bomba!"

Anehnya Rashid tidak merasakan kesakitan yang sewajarnya. Boleh dikatakan kakinya tidak terasa dihimpit oleh sesuatu. Namun dia gagal untuk menggerakkannya.

"Tolong saya, encik." pinta Rashid dengan nada sayu.

"Mengucap cik. Berdoa kepada Allah. Cik akan selamat."

"Sabar encik. Tak lama lagi pasukan penyelamat akan sampai."

Kata-kata memberi semangat silih berganti menusuk telinganya. Dengan keremangan malam, Rashid melihat begitu ramai yang mahu membantu. Syukur...Pandangannya tertunpu pada seorang lelaki yang memakai jubah serba putih.Berserban dan berjanggut lebat. Kelihatan mulutnya terkumat-kamit sambil tangannya memegang tasbih.

"Ya Allah! Selamatkanlah aku."

Bunyi siren agak melegakan Rashid. Bantuan sudah tiba.Pasukan bomba dengan tangkas mengeluarkan alat kelengkapan untuk mebebaskan Rashid dari himpitan.Beberapa minit berlalu, kemudian suasana menjadi sunyi apabila salah seorang anggota bomba bersuara.

"Kakinya tak tersepit apa-apa. Pelik.kenapa tak boleh keluar?"

Usaha untuk mengeluarkan Rashid terhenti. Semua yang ada di situ kebingungan. Mereka tidak mampu menarik Rashid keluar, sedangkan tidak ada apa-apa yang menghimpitnya. Rashid sendiri kebingungan. Bencana apa yang sedang menimpanya.

"Ini bukan kerja manusia macam kita. Kena panggil orang yang tahu." terdengar sebuat pendapat.

Rashid semakin gementar. Doanya tidak putus-putus. Ketika mulutnya terkumat-kamit berdoa, tiba-tiba dia merasakan seseorang berjongkok disebelahnya. Rashid berpaling, agak tersentak melihat lelaki berjubah tadi berada di sebelahnya.

"Tuan.tolong saya tuan."

"Saya tak boleh menolong, Yang Berkuasa hanyalah Allah Taala."

"Saya tak berhenti berdoa, tuan. Tolonglah saya, tuan."

"Kamu berdoa kepada siapa?"

Rashid terdiam. Aneh bunyi pertanyaan lelaki itu. Dalam keadaan cemas begitu, Rashid merasakan bukan tempatnya untuk bergurau. Apatah lagi lelaki itu kelihatan seperti orang alim.

"Sudah tentulah pada Allah."

"Tetapi Allah bukanlah Tuhan kamu!"

Rashid tidak mampu hendak menggerakkan sebarang anggota. Kalau tidak,sudah pasti dia akan mengerjakan lelaki itu. Nampak saja alim, tetapi bercakap seperti orang yang tidak berilmu.

"Bukankah selama ini kamu tak pernah menyembah Allah. Kamu hanya mendirikan sembahyang di depan mentua kamu. Sedangkan di belakang mereka, kamu tidak pernah ingat pada Allah. Tidakkah kamu malu meminta pertolongan dari Allah. Kenapa kamu tidak meminta pertolongan dari mentua kamu!"

Tenggorok Rashid terasa amat kering. Dia ingin bersuara, memohon ampun atas kesilapannya selama ini, tetapi tidak ada suara yang keluar. Lelaki berjubah itu hanya tersenyum, kemudian bangun dan meninggalkan Rashid. Rashid berusaha untuk memanggil, ingin memaklumkan bahawa dia menyesal tetapi mulutnya tidak mampu lagi dibuka. Sedangkan kesakitan mula terasa. Sesuatu yang amat berat menghimpit sehingga dia tidak mampu bernafas. Rashid cuba meronta tetapi usahanya hanya sia-sia. Tidak lama kemudia dia tidak sedarkan diri.

"Abang! Abang!!"

Perlahan Rashid membuka mata. Wajah isterinya memenuhi pandangan.Syukurlah isterinya selamat. Rashid memanjatkan kesyukuran di dalam hati. Akhirnya mereka mampu keluar dari bencana.

"Sedapnya tidur. Naik serak suara Kiah mengejutkan abang."

Tidur? Rashid terpinga-pinga. Segera dia memandang sekeliling. Ya Allah! Dia masih berada di tempat rehat.

"Kiah tunggu sekejap. Abang nak solat Mahgrib!" kata Rashid sambil terkocoh-kocoh membuka pintu kereta.

Zakiah tercengang, namun senyuman merekah di bibirnya.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Kalimah Cinta: Mudah Dilafaz Tapi Sukar Dibuktikan

Sunday, 14 September 2008

oleh: Ust Saudi Arof

CINTA adalah urusan hati. Tahap ketinggian cinta seseorang, tidak dapat dinilai oleh panca indera yang ada. Cinta yang dilafazkan oleh jutaan umat Islam dewasa ini semakin hambar. Kata-kata cinta kepada Allah, Rasul-Nya dan Islam, hanya tinggal slogan kosong tanpa ruh lagi. Cinta umat Islam kepada Allah dan rasul-Nya, telah terhakis oleh faham kebendaan semakin mendapat tempat dalam hati manusia.

Keyakinan kepada yang ghaib dianggap sebagai tahyul dan khurafat. Akhirnya, cinta yang didakwa segar dan mekar, sebenarnya palsu. Mereka mengaku beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, tetapi tidak cintakan Allah dan Rasul-Nya.

"Dan di antara manusia ada orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang yang beriman sangat cinta kepada Allah." - (Al-Baqarah: 165)

Cinta mempunyai beberapa tanda. Orang yang sedang bercinta akan memaparkan alamat-alamatnya yang amat jelas. Begitu juga dakwaan cinta kepada Allah dan RasulNya. Sewajarnya dibuktikan dengan tanda-tandanya yang dapat disaksikan. Kecintaan seseorang kepada Allah, akan menjadikannya selalu ingat kepada Allah. Dalam apa juga keadaannya, Allah sentiasa dalam ingatan.

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal (iaitu) orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi." - (Ali Imran: 190-191)

Selalu ingat kepada kekasih adalah lumrah orang bercinta. Ucapan cinta yang tidak disertai dengan "ingatan rindu" pada si dia, adalah ucapan cinta palsu.

Bahkan, sebenarnya, menyebut nama Allah adalah satu perintah dari-Nya, dan bukan semata-mata tanda rindu kepada-Nya.

"Wahai orang yang beriman, sebutlah Allah dengan sebutan yang banyak" - (al-Ahzab: 41)

Lazimnya, ingatan orang yang bercinta, selalu tertumpu kepada kekasihnya. Setiap peristiwa yang dilaluinya, akan mengingatkan dia kepada nostalgia ketika bersama-sama dengan kekasihnya. Bicara hatinya akan selalu ditujukan kepada buah hatinya. Puisi-puisi indah akan diukir sebagai tanda ingatan pada kekasihnya. Bagi orang yang beriman, salah satu wasilah untuk mengingati Allah ialah melalui solat. Dengan solatlah pertemuan dengan kekasihnya dilakukan. Dalam solatlah dilafazkan pengagungnya dan harapannya. Solat itu menjadi indah dan mengasyikkan.

"Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah solat untuk mengingati Aku" - (Thaaha: 14)

Dakwaan cinta yang tidak selalu mengingati Allah, khususnya meninggalkan solat adalah dakwaan palsu. Allah menyebut golongan ini sebagai golongan munafik, kerana ucapan lidah mereka tidak menepati apa yang ada di dalam hati mereka. "Sesungguhnya orang munafik itu menipu Allah, dan apabila mereka berdiri untuk solat. Mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya' (dengan solat) di harapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali" - (an-Nisaa:142). Apa yang jelas daripada ayat tersebut, orang munafik mengingati Allah, tetapi ingatan mereka kepada Allah sedikit sahaja. Dalam membicarakan hal ini, marilah kita mencerminkan diri kita.

Adakah kita telah dan sedang mengingati Allah selayaknya orang yang mengaku cintakan Allah? Alangkah tidak patutnya kita hanya ingat kepada Allah dalam solat lima waktu sehari semalam. Lebih tidak patut apabila dalam solat, kita ingat "si dia" yang selain daripada Allah. Bukanlah ungkapan ini untuk menyatakan kemunafikan seseorang, tetapi untuk berhati-hati agar cinta dakwaan kita itu cinta yang sebenarnya. Saidina Umar, pernah bertanya kepada Huzaifah al-Yaman, tentang sama ada dia termasuk orang munafik. Inilah antara contoh orang yang khuatir tentang yang khuatir tentang kedudukan dirinya, walhal kita semua maklum keunggulan Umar. Cinta kita kepada Allah, seharusnya sentiasa panas dan segar, sesuai dengan nikmat yang banyak daripada-Nya.

"Kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku nescaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)Ku" - (al-Baqarah: 152)

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Manusia akan sentiasa diuji dalam kehidupan

Saturday, 13 September 2008

KEKAYAAN dan kemewahan atau pangkat dan kekuasaan yang dimiliki seseorang itu bukanlah menjadi bukti Allah swt memuliakannya kerana semua itu sesungguhnya tiada sebarang nilai di sisi Allah.

Sebaliknya kefakiran dan kesempitan hidup itu tidaklah bermakna kemurkaan Allah di atas hamba-Nya. Ini juga suatu kekeliruan dan kesilapan besar dalam pandangan dan pegangan seseorang Muslim dan Mukmin yang benar-benar beriman kepada Allah.

Allah menjelaskan dengan firman-Nya yang bermaksud:"Adakah mereka menyangka bahawa apa yang Kami berikan kepada mereka daripada harta dan anak pinak itu, (bermakna dengan yang demikian). Kami menyegerakan untuk mereka pemberian kebaikan? (Tidak!) Bahkan mereka tidak menyedari (hakikatnya yang sebenar)." – (Al-Mukminun: 55-56)

Sedangkan kemuliaan sebenar di sisi Allah adalah bagi orang yang taat yang mendapat taufik untuk beramal bagi kepentingan akhirat manakala kehinaan sebenar di sisi Allah adalah bagi orang yang derhaka yang tidak mendapat taufik untuk melakukan ketaatan serta beramal dengan amalan ahli syurga.

Bukanlah seperti mana sangkaan mereka itu yang mendapat kemewahan dunia suatu kemuliaan dan ketinggian dan yang menghadapi kesempitannya suatu kehinaan. Sesungguhnya kekayaan itu ujian bagi orang yang kaya adakah dia bersyukur dan kefakiran itu ujian bagi orang yang fakir adakah ia bersabar.

Di atas kekeliruan dan kesalahan tanggapan itu, maka Allah lalu menegur mereka dengan firman-Nya dalam ayat berikut: "Jangan demikian, (sebenarnya kata-katamu itu salah) bahkan kamu tidak memuliakan anak yatim. – (Al-Fajr:17)

Imam Ibn Kathir dalam mentafsirkan ayat ini menulis bahawa: Sebenarnya Allah boleh memberikan harta kekayaan kepada mereka yang disukainya dan tidak disukainya.

Begitu juga Dia boleh menyempitkan hidup akan orang yang disukainya dan tidak disukainya. Ada pun ukuran sebenarnya dalam kedua-dua hal itu adalah ketaatannya kepada Allah. Apabila ia kaya hendaklah bersyukur kepada Allah di atas kekayaannya dan apabila dia fakir miskin hendaklah bersabar.

Jadi, apabila manusia dipengaruhi oleh emosi dan perasaannya kerap kali mengukur dan menilai sesuatu berdasarkan pandangan lahirnya. Sedangkan sesungguhnya pemberian rezeki yang melimpah ruah itu bukanlah tanda kecintaan Allah kepadanya.

Buktinya dapat kita saksikan betapa ramainya orang yang kufur kepada Allah, orang yang fasik dan derhaka kepada-Nya menjadi hartawan, malah jutawan di persada dunia ini.

Demikianlah sebaliknya kesempitan hidup dan fakir miskin bukanlah bererti ia dimurkai dan dibenci Allah. Buktinya berapa ramai kalangan nabi, pemimpin Islam zaman lampau, orang soleh dan ulama tidak berharta.

Ada ketikanya manusia lupa mengenai rahsia dan hikmat kewujudannya di dunia adalah semata-mata untuk ujian dan dugaan. Hal ini sebenarnya berlaku kepada semua orang, sama ada Islam dan bukan Islam pada sepanjang zaman.

Dunia ini sesungguhnya tidak lain hanya sekadar sebuah medan yang dibuka Allah kepada setiap hamba-Nya untuk memperlihatkan sejauh mana keterikatan hidup mereka dengan ajaran Allah selama hidup ini.

Sikap dan tindakan mereka tentunya dinilai dan dibalas nanti sesuai dengan amalannya. Justeru, peluang hidup ini dibatasi ajal, agar keterbatasan itu dapat dimanfaatkan semaksimum mungkin oleh manusia demi kejayaannya pada hari akhirat nanti.

Yang demikian ditegaskan oleh Allah dalam firman-Nya bermaksud: "Dialah (Allah) yang mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan melahirkan keadaan kamu; siapakah antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Amat Pengampun (kepada orang yang bertaubat)." – (al-Mulk:2)

Allah menjelaskan kekeliruan manusia dalam pemikirannya bahawa apabila mereka diuji Allah dengan pelbagai nikmat secara terus menerus, seumpama badan yang sihat, fikiran yang waras, harta yang banyak dan anak-pinak yang ramai.

Mereka lalu menganggap itulah tanda Allah sudah memulia dan mengangkat martabatnya. Mereka melihat semua itu sebagai suatu penghormatan dan penghargaan Allah. Lantas, mereka gembira ria dengan apa yang diberi tanpa mensyukurinya kepada Allah, malah tidak sama sekali menganggap semuanya adalah ujian daripada Allah.

Apa lagi lebih mendukacitakan sekiranya ada yang beranggapan bahawa segala kejayaan yang dicapainya itu memang patut dan haknya yang pasti diterima kerana mereka mendakwa bahawa dengan kepandaian dan kebijaksanaan merekalah semua itu diperoleh.

Mereka meletakkan sepenuhnya hasil kejayaan yang dicapainya atas hasil usahanya semata-mata. Secara tidak sedar mereka melupai bahawa di sebalik ikhtiar usaha manusia itu ada ketentuan Allah.

Dengan sikap yang demikian lahirlah kesombongan dan ketakburan. Dua sifat mazmumah (tercela) yang dimurkai Allah. Kedua-dua sifat itu menjadi asas yang kuat bagi mereka dalam mengingkari nikmat Allah. Memang, apabila hidup seseorang terlepas daripada menghitung-hitung nikmat Allah, Akibatnya akan jauhlah ia daripada mensyukuri dan mengingati-Nya.

Kalaulah demikian terjadi, dengarlah peringatan Allah ini: "Dengan sesiapa yang berpaling ingkar daripada peringatan dan petunjuk-Ku, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit. Kami akan himpun dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. Dia berkata: "Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, pada hal dahulu aku celik? Allah berfirman: "Engkau melupakan serta meninggalkannya. Dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan dan ditinggalkan." – (Taha: 124-126)

Lebih baik berjalan di atas muka bumi ini dalam keadaan suci bersih daripada terbang di angkasa sebagai pencuri. Lebih baik bumi ini dipenuhi tempat-tempat ibadat yang disuluhi cahaya lilin daripada dipenuhi disko-disko yang diterangi cahaya lampu-lampu neon...

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Asam Garam Gula & Kopi

Friday, 12 September 2008



Penulis: Abd. Jalil Ali

Setiap perkara yang kita lakukan dalam kehidupan ini bermula dari angka sifar. Begitu juga ibaratnya sebuah perkahwinan. Bertatih dari tingkat pertama hinggalah berjaya membina sebuah rumah tangga yang aman dan bahagia.

Buku Asam Garam Kopi & Gula ini merupakan kompilasi pelbagai cerita dari Majalah Pesona Pengantin dan Majalah Seri Dewi & Keluarga tentang gelagat lelaki dan wanita sebelum dan selepas menempuh alam perkahwinan.

Pelbagai kisah dan kerenah yang melucukan dipaparkan dari pandangan mata pena penulis. Setiap artikel cukup menarik kerana ia ditulis dengan gaya yang santai dan bahasa yang humor. Namun di sebalik ketawa dan senyuman, ia sebenarnya mengandungi mesej teladan dan sempadan terutama bagi mereka yang akan melangsungkan perkahwinan.

Bermula dari risik merisik, bunga telur, malam pertama, mengandung anak sulung dan berpoligami, semuanya mengandungi nasihat dan asuhan. Cuma terpulang pada kebijaksanaan kita sebagai suami dan isteri untuk membina rumah tanggah dengan markah yang lebih cemerlang.


Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Ramadhan Muslims!

Thursday, 11 September 2008

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

What Role Do You Play?

Wednesday, 10 September 2008




You Are the Guru



You are a naturally good counselor. You are inspiring, encouraging, and compassionate.

You are eager to help everyone who crosses your path, even those who don't want to be helped.



You are a natural healer. People feel at peace when they are with you.

You are so good for people, in fact, that they go through withdrawal once you're gone.



You quietly do your own thing, without openly resisting. You secretly try to fix every problem.

Your biggest regret is not being able to help as many people as you'd like.

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Rahsia Ramadhan

Tuesday, 9 September 2008

Munsyid: Nadamurni
Album: Koleksi Nasyid Ramadhan & Syawal

Pada bulan ramadhan
Ada hikmah puasa
Ada hikmah Al-Quran
Ada hikmah ibadah
Ada lailatul qadr

Ada hikmah puasa
Ada hikmah Al-Quran
Ada hikmah ibadah
Ada lailatul qadr

Kalau kita berpuasa
Mengikut aturannya
Kita baca Al-Quran
Faham kehendaknya
Sungguh indah rasanya

Kita beribadah
Dapat menyelam rahsia
Akal kita cerah
Jiwa kita hidup
Fizikal kita cergas

Pada bulan ramadhan
Kekuatan itu ada
Jika dapat kita tempuh
Dengan sebaiknya

Ketiga-tiga anggota
Kita ada peranannya
Kita akan memiliki
Sifat taqwa

Itulah rahsia ramadhan
Yang tersembunyi
Tidak dapat dilihat
Oleh mata kepala

Ia hanya dapat dilihat
Oleh mata hati
Berbahgia orang mendapat
Segala hikmahnya

Hadapilah ramadhan
Dengan sebaik-baiknya
Jagalah pantang larangnya dengan sempurna

Berbuatlah amalan
Dengan jiwa raga
Moga kita menjadi
Orang yang terpelihara

Pada bulan ramadhan
Ada hikmah puasa
Ada hikmah Al-Quran
Ada hikmah ibadah
Ada lailatul qadr

Ada hikmah puasa
Ada hikmah Al-Quran
Ada hikmah ibadah
Ada lailatul qadr

Ada hikmah puasa
Ada hikmah Al-Quran
Ada hikmah ibadah
Ada lailatul qadr

Ada hikmah puasa
Ada hikmah Al-Quran
Ada hikmah ibadah
Ada lailatul qadr


Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Mandikan Kucing

Monday, 8 September 2008

Seorang budak lelaki berusia lingkungan 8 tahun membeli sekotak serbuk pembasuh daripada sebuah kedai runcit.

Pekedai: Banyak sangat ke pakaian nak dibasuh?
Budak: Saya nak mandikan kucing saye
Pekedai: Eh! tak boleh gunakan serbuk ni, ia terlalu kuat untuk kucing awak. Silap-silap kucing awak mati nanti!

Budak itu terus berlalu selepas membayar harga serbuk basuh itu. Seminggu kemudian budak itu kembali ke kedai runcit tersebut.

Pekedai: Bagaimana kucing kamu?
Budak: Mati!
Pekedai: Kan saye dah kata...!
Budak: Tapi saye tak fikir serbuk itu yg membunuhnya.
Pekedai: Habis siapa yg membunuhnya?

Budak: Mesin basuh itu.. Ia berpusing terlalu laju..!

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 1 comments Links to this post  

Bacalah

Sunday, 7 September 2008

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Women drivers fury over sexist parking bays

Saturday, 6 September 2008


A Croatian shopping centre has introduced special parking spaces for women drivers.

But the move has not gone down well as female motorists resent the implication that they need the extra wide bays, while men resent the fact women are getting special treatment.

The bays, in the busy Emmezeta centre in Zagreb, were meant to make parking easier for female customers.

Decorated with pink flowers, the prime spots are wider, further apart, better lit and easier to get in and out of than ordinary spaces.

"Do they think we're disabled or something?" fumed one woman shopper.

"It's just old fashioned sexist nonsense to suggest that a woman can't park every bit as well as a man - if not better."

And male customer Ivo Markovcic complained: "Why should women get special spaces? You can understand disabled spaces and parking bays for people with children.

"But women should just learn how to drive properly."

Now shopping centre bosses have apologised for hurting their customers' feelings.

"We didn't mean any offence. Most of our customers are ladies and we just wanted to make their lives easier," said managing director Slobodan Skolnik.




http://www.austriantimes.at/

spiderman_pink: "But women should just learn how to drive properly." XD



LOL!

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 4 comments Links to this post  

Ramadhan Rocks!

Friday, 5 September 2008



Ramadhan Rocks seh alhamdulillah!
ramadhanrocks2008@multiply
Ramadhan Rocks Pix@Rufi's Multiply
Ramadhan Rocks Candid Vid@Jamil's Multiply
Ramadhan Rocks Pix@Jamil's Multiply
Ramadhan Rocks Pix@Kecik's Multiply
Ramadhan Rocks Pix@Afifah's Multiply
Ramadhan Rocks Pix@Zakiah's Multiply
Ramadhan Rocks Group 8 Cheer@spiderman_pink's Multiply

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 18:00 5 comments Links to this post  

N95-1 Firmware 30.0.015

Thursday, 4 September 2008



CHANGELOG (Unofficial):
* Nokia Maps 2.0 built-in.
* Full N-Gage client.
* Nokia Search 4.0 with Google plug-in.
* Share online 3.0.
* Enablers for Comes With Music.
* Download! application updated (v 3.1.50)
* Upgrade to Music Player.
* Update for Flash Lite 3 (improved viewing of sites like YouTube)
* Current consumption improvements
* New baseline for VoIP (with significant error corrections)
* Startup time decreased to 15-16 sec.
* “Share Online” option, under WLAN scan in active standby.
* Added 5th theme.
* BUILT-IN AUTOROTATE.
* Renewed standard icons.
* Some camera improvements.







Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post  

Berhutang tapi berumrah berkali-kali

Wednesday, 3 September 2008

Soalan

Sahabat saya berhutang dengan saya sebanyak $10,000 tetapi mengerjakan haji dan umrah berkali-kali. Saya merasa kurang senang tetapi sukar untuk menyatakan kepadanya kerana dia adalah kawan karib. Saya memohon pandangan ustaz mengenai tingkah laku kawan saya ini.

Jawaban

Menunaikan haji itu wajib bagi mereka yang telah mampu. Seorang yang berhutang dengan orang lain boleh menunaikan haji dengan syarat dia tidak menyebabkan hak si pemberi hutang itu terjejas seperti menjejas pembayaran hutangnya mengikut waktu yang dijanjikan kecuali jika telah diberi keizinan. Hatta untuk pergi berjihad sekali pun, satu ibadah yang agung, tidak boleh dilakukan kecuali setelah mendapat izin si pemberi hutang. Di dalam sebuah hadits, seorang sahabat bertanya Rasulullah s.a.w “Apakah pendapatmu jika aku dibunuh di jalan Allah, adakah dosaku akan dihapuskan? Rasulullah s.a.w bersabda “Ya. Jika anda sabar dan mengharap ganjaran Allah, maju ke hadapan dan tidak mundur kecuali (jika) berhutang. Sesungguhnya Jibril berkata kepadaku sedemikian.” (Riwayat Ahmad)

Dalam hal ini, menunaikan hak manusia (membayar hutang) harus diutamakan dari menunaikan hak Allah taala (menunaikan haji). Apatah lagi menunai haji hanya wajib bagi yang berkemampuan. Orang yang hartanya terikat kerana membayar hutang boleh dikategorikan sebagai belum berkemampuan. Seorang sahabat bertanya Rasulullah s.a.w mengenai seorang lelaki yang belum berhaji adakah ia berhutang untuk berhaji. Rasulullah s.a.w bersabda “Tidak boleh.” (Riwayat Al-Baihaqi)

Jika seorang itu telah menunaikan haji, maka tidak wajib lagi baginya menunaikan haji untuk kali kedua. Rasulullah s.a.w bersaabda yang bermaksud “Haji itu sekali sahaja. Sesiapa yang menambah, maka itu hanyalah sunat.” (Riwayat Abu Daud dan Al-Hakim). Dalam keadaan sedemikian, kewajiban utamanya ialah untuk menyelesaikan hutang dari menunaikan haji atau umrah yang sunat.

Adalah diingatkan bahawa menunaikan haji dan umrah sehingga menyebabkan hak si pemberi hutang itu terjejas dan menyebabkan ia tidak merasa redha boleh menjatuhkan seseorang ke dalam apa yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w yang bermaksud “Penangguhan (membayar hutang) bagi orang yang kaya (berkemampuan) adalah satu kezaliman.” (Riwayat Abu Daud). Perbuatan zalim adalah berdosa di sisi Allah taala.

Disebabkan cara hidup hari ini banyak dipengaruhi oleh sistem ekonomi kapitalis dan kemudahan membuat pinjaman wang, ramai dari antara umat Islam menjadi mengambil ringan terhadap pembayaran hutang.

Sedangkah Islam sebenarnya, walau pun mengharuskan berhutang, tetapi tidak menggalakkannya. Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud “Adapun hutang itu, demi jiwaku yang berada ditanganNya (Allah), jika ada seorang lelaki dibunuh di jalan Allah kemudian dia hidup semula lalu dia dibunuh lagi di jalan Allah kemudian dia hidup semula lalu dia dibunuh lagi, dia tidak akan amasuk syurga sehingga hutang itu dibayar.” (Riwayat Ahmad).

Dalam sebuh hadits lain pula beliau bersabda yang bermaksud “Sesiapa yang mengambil harta manusia dengan berniat untuk mengembalikannya, maka Allah akan membantu dia untuk mengembalikannya dan sesiapa pula yang mengambil dengan berniat untuk merosakkannya, maka Allah akan merosak diri dia.” (Riwayat Al-Bukhari)

Oleh itu, hendaklah umat Islam sentiasa peka terhadap amanah berhutang dan tidak berhutang kecuali atas keperluan.

Wallahu A`alam

Ustaz Haniff@Multiply

Read More...

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32 0 comments Links to this post