Akulah Itu Yang Tidak Tahu Malu!

Saturday, 30 August 2008


"Katakanlah (Muhammad), "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin. Mahasuci Allah, dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik" (Yusuf: 108)

Andainya aku seorang pejuang
Menghunus pedang di tanah yang tandus dan gersang
Di bumi anbiya kala matahari tegak memancar di atas kepala
Menghayun langkah mujahid laksana serikandi Islam nan agung

Andainya aku seorang pemberi air minuman
Buat sang pahlawan di medan perang
Pasti segera aku beri sebelum diminta
Pasti hilang dahaga mujahid yang mengejar syahid di jalanNya

Andainya aku pembela Rasulullah
Saat baginda di tohmah dan dilempar bahan nista
Biarkan tubuh dan wajahku dipenuhi darah
Lantaran balingan batu dan sampah-sampah
Biarkan, biarkan aku hancur demi insan yang ku cinta

Walaupun aku hanya seekor kuda tunggangan,
Walaupun hanya seekor unta yang membawa kelengkapan perang
Itu lebih bermakna
Kerana memberi khidmat pada sang mujahid
Kerana bersama-sama dengan rombongan jihad fi sabilillah

Tapi aku hanya seorang pengemis
Penagih cinta daripada penagih-penagih tegar yang lain
Tah si Dia sudi memandangku ataupun tidak

Akulah si perindu cinta itu
Yang tidak tahu malu
Hanya mahukan cinta tetapi tidak rela ikut berbakti
Tidak mampu memikul beban ini
Hanya mampu mengeluh dan beralasan
Walaupun untuk berjaga sepertiga malampun aku tidak upaya
Hanya bisa nyenyak lena didakap mimpi mainan dunia

Akulah si penaubat itu
Yang menangis minta diampunkan
Yang menyesal minta dikasihani
Tapi kemudian aku gembira dan tertawa semula
Setelah aku lupa, lupa dan lupa
Siapa yang memberi aku nafas di dunia ini
Sungguh aku tidak tahu malu...

Akulah itu yang tidak tahu malu
Andai terus-terusan berangan mahukan syurga
Tapi tidak mahu ikut serta bersama-sama mereka yang berkorban
Yang menggalas beban-beban amanah
Merekalah hamba Allah kuli dakwah...

Mampukah aku seperti mereka
Yang menghabiskan sebahagian usia dengan berbakti pada sang Pencipta
Yang taat dan patuh pada perintah Allah dan RasulNya
Yang tidak banyak bersoal jawab saat di beri arahan, "Sami'na wa ata'na"
Tidak beralasan malah rela hati dan berlapang dada
Malu dibandingkan dengan mereka...

Apa tujuan hidupku? Samakah tujuan hidup kita?
Samakah apa yang kita cari? Sehaluankah kita?
Tanya sama diri, apa ertinya hidup kita ini
Kenapa kita masih di sini,
Untuk apa kita dihidupkan?
Apakah kita tidak ada rasa malu?
Andai mengaku Islam tapi tidak melambangkan Islam

Apakah kita malu beridentitikan Islam?
Lalu apakah kita ini sebenarnya?
Sungguh malunya kita andai Nabi tidak sudi mensyafaatkan kita...!

"Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri kepada-Ku" (Adz-Dzaariyat: 56)

Posted by hAiRiL/spiderman_pink at 23:32  

1 comments:

subhanAllah!

did you write this? it was really good. masyaAllah.

alfaqeer said...
6 September 2008 at 12:21 am  

Post a Comment